Netizen Membawang

Tiba-tiba meletup “isu Jakel”. dikatakan adik kepada pemilik rangkaian gedung pakaian yang besar itu mengeluarkan kenyataan menghina bangsa melayu. Lalu muncullah para pahlawan cyber berapi-api menyebar kebencian tanpa mengira bulan ramadhan, tanpa menyelidik isu yang berlaku, ditambah dengan operasi membawang menokok tambah segala rencah dan perasa bagi menghangatkan suasana.

Seribu kebaikan tidak dipandang kerana satu kesalahan yang bukan dilakukan oleh syarikat Jakel, tetapi dek kenyataan yang dimengertikan sebagai menghina bangsa melayu. Walhal, kenyataan tersebut boleh juga diertikan kepada sekelompok individu. Contoh, dalam Al Quran, ketika berbicara tentang bahaya dari puak yahudi dan nasrani, Islam tidak memusuhi kedua kelompok ini secara pukal disebabkan bangsa atau agama mereka. Malah, dalam hadis, Rasulullah s.a.w mengiktiraf ahli kitab sebagai golongan yang lebih dekat dengan Islam jika dibanding mushrikin, para penyembah berhala. Ketika Kerajaan Islam Andalus di kemuncak peradaban, Yahudi melalui zaman keemasan mereka dengan munculnya pelbagai tokoh Yahudi dari pelbagai bidang, di tengah peradaban Islam. Ia bukti Islam bukan sahaja tidak memusuhi yahudi, malah melindungi warganegaranya termasuklah dari bangsa yahudi.

Maksud sebenar si adik tauke, kena tanya penjelasan dari dia. Allahua’lam.

Sekalipun sekiranya benar kenyataan itu berniat menghina bangsa seluruh bangsa melayu, jangan lupa berapa ramai melayu yang baru-baru ini menghina sehina-hinanya bangsa Rohingya. Seolah memang tidak pernah ada kebaikan dari bangsa itu sehingga nenek moyang mereka juga turut dihina. Seakan bangsa Melayu ini satu bangsa yang paling mulia, hingga para nabi juga cuma dilantik dari kalangan melayu.

Sudah-sudahlah sibuk membawang. Kita tentu tidak mahu ikut jejak langkah masyarakat di India, yang berleluasanya mob lynching menyebabkan ribuan nyawa telah menjadi korban. Sebabnya, tak tahu hujung pangkal, semua nak membawang, semua pakat bedal. Ada yang dibunuh kerana membawa daging lembu, ada yang dibunuh kerana disyaki buat sesuatu kesalahan. Semua nak belasah. Undang-undang tolak tepi. Yang penting, emosi….. Kalau bukan bodoh, apa lagi perkataan sesuai untuk perbuatan sebegini?

Allah bagi kita akal. Gunakanlah untuk berfikir. Buat para penyebar kebencian dan ketidakpastian, hentikanlah usaha sebegitu. Ia tak akan bermanfaatpun malah membawa beban dosa. Benci dan sayang lah kerana Allah. Kerosakan akibat perbuatan memviralkan kebencian tidak mampu dibaiki oleh para pembenci sekiranya mereka menyedari hakikat sebenarnya di kemudian hari. Ingatlah firman Allah SWT yang bermaksud:

“Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian daripada sangkaan itu adalah dosa dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang daripada kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan berkenaan) dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima Taubat lagi Maha Mengasihani.” (Surah al-Hujurat, ayat 12)

Hai orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti supaya kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatan
itu.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)

Ayuh muhasabah diri.

Menyalahi Zahir Nas

Terdapat banyak contoh di mana ijtihad ulama yang datang kemudian adalah bercanggah dengan nas yang jelas kerana terdapat sebab hukum yang berbeza contohnya hadis Nabi SAW bersabda:

وقال صلى الله عليه وسلم من أحيا أرضا ميتة فيه أجر وما أكلت العافية منها فهو له صدقة

Rasulullah bersabda: Barangsiapa menghidupkan tanah yang mati, maka baginya pahala tanah itu. Dan segala apa yang dimakan makhluk dari tanamannya, maka itu merupakan sedekah [HR Tirmizi dan Abu Dawud]

Walaupun hadis ini adalah jelas tentang pemilikan tanah bagi yang menghidupkannya dan itulah yang difatwakan oleh jumhur ulama yang terdahulu tetapi Abu Hanifah dan Imam Malik dalam fatwanya menyatakan sebaliknya iaitu sesuatu yang bercanggah dengan zahir hadis dan menyatakan walaupun tanah itu dibuka oleh seseorang dia tidak boleh memilikinya bahkan pemilikannya akan bergantung kepada pemerintah (al-Zuhaili, 1984).

Sebab (illah) bagi fatwa ini ialah Nabi SAW bersabda sesuai dengan keadaan baginda yang tinggal di Madinah sebuah negeri padang pasir, maka sesiapa yang bersungguh menghidupkan tanah sehingga menjadi subur maka tanah itu adalah miliknya, apatah lagi jumlah penduduk ketika itu adalah sedikit. Manakala Imam Abu Hanifah tinggal di Bagdad sebuah negeri yang subur dan diairi oleh sungai Furat, Dajlah dan saliran yang banyak, maka tanah dapat diusahakan dengan mudah, apatah lagi pada ketika itu manusia telah ramai sebagaimana keadaan di zaman Imam Malik maka jika dibiarkan perkara ini tanpa kawalan maka sudah tentu ianya akan menimbulkan kerosakan yang banyak dalam kalangan masyarakat.

Terdapat hadis lain yang menunjukkan tindakan Khulafa terkemudian menyalahi zahir hadis, ketika Rasulullah s.a.w melarang unta yang terlepas dan berkeliaran di Madinah dari ditambat :

مَالَكَ وَلَهَا مَعَهَا سِقَاؤُهَا وَحِذَاؤُهَا، تَرِدُ الْمَاءَ وَتَأْكُلُ الشَّجَرَ، حَتَّى يَلْقَاهَا رَبُّهَا

Maksudnya: Mengapa pula kamu hendak mengambilnya ? Sedangkan ia mempunyai tangki simpanan air di badannya, serta tapak kaki, dan ia juga boleh mendapatkan air dengan sendiri serta boleh memakan daun di pokok sehingga pemiliknya menjumpainya. [HR Bukhari (2372)]

Ketetapan seperti itu terus berlangsung selama masa Nabi s.a.w, diikuti Khalifah Abu Bakr RA, hingga ʽUmar RA. Pada waktu itu, unta-unta yang terlepas dibiarkan saja berkeliaran dan tidak ada seorang pun yang menangkapnya, sampai ditemukan oleh pemiliknya kerana mereka mengikuti perintah Rasulullah s.a.w. Hal itu dilakukan selama unta tersebut mampu menjaga dirinya, mendatangi sumber-sumber air untuk minum dan menyimpan air sebanyak-banyaknya dalam perutnya. Unta itu pun memiliki kemampuan untuk menempuh perjalanan yang jauh di sahara yang luas. (Muhsin, 2015: 4)


Ketika zaman Khalifah Usmān bin ʽAffān, beliau memerintahkan agar unta-unta tersebut ditangkap lalu diumumkan kepada masyarakat (agar dapat diketahui siapa pemiliknya) kemudian dijual. Jika pemiliknya datang, wang hasil penjualan itu akan diberikan kepadanya. (Qaradhawi, 1993).

Keadaan sedikit berubah setelah masa Usmān. ʽAli bin Abi Ṭalib menyetujui sikap Usman demi kepentingan pemiliknya. Namun, beliau berpendapat bahawa menjualnya mungkin dapat menimbulkan kerugian bagi pemiliknya. Sebab, wang yang diberikan kepadanya mungkin tidak sesuai dengan harga sebenarnya atau tidak sepadan dengan harga yang seharusnya. Oleh itu, beliau berpendapat sebaiknya unta itu ditangkap kemudian dipelihara atas pembiayaan negara (bait al-māl) sampai si pemiliknya datang dan diserahkan kembali kepadanya. (Muhsin, 2015: 5)

Begitulah secara ringkas dalam memahami interaksi nas dengan realiti. Apalagi dalam perkara ijtihadi di lapangan fiqh. Tidaklah seharusnya kita ghuluw dalam melontarkan pandangan, ketika kita berdepan dengan pelbagai pandangan dalam memahami agama Allah, selama mana ia merupakan interpretasi dari sumber dalil, termasuklah takwilan yang dilakukan seperti contoh ijtihad para Khalifah Ar Rashideen dalam perbincangan di atas.

Social Distancing

COVID-19 bukanlah penyakit yang terus menyebabkan kematian kerana dalam kebanyakan kes, pesakit hanya mendapat symptom yang ringan dengan potensi sembuh yang tinggi. Tetapi, apa yang menjadikan wabak ini sangat berbahaya ialah, ia sangat mudah merebak, dan mereka yang dijangkiti sangat mudah memindahkan jangkitan kepada orang lain sebelum mereka menunjukkan symptom penyakit.

Apa yang sangat dikhuatiri oleh para perawat ialah, kesesakan fasiliti perubatan disebabkan ramainya pesakit, menyebabkan pesakit dengan risiko kematian (seperti warga tua, pesakit lemah daya tahan dan sebagainya) tidak dapat menerima rawatan sewajarnya hingga menyebabkan kematian. Disebut “avoidable death” , dan ini termasuk juga pesakit lain yang memerlukan rawatan seperti pesakit jantung, stroke, kemalangan dan sebagainya, akibat ketidakupayaan fasiliti perubatan menampung jumlah pesakit yang terlalu ramai.

Itulah sebabnya, “social distancing” adalah kunci utama mengawal dan melawan wabak ini sekalipun vaksin dan rawatan yang berkesan belum lagi ditemui. Fenomena ini juga yang sedang berlaku di Wuhan, tempat wabak ini mula dikesan, melalui kaedah social distancing yang ketat dilakukan sejak lebih 50 hari yang lalu.

Saya menyokong langkah pihak kementerian Kesihatan Malaysia dan WHO dalam mengekang wabak ini dengan kaedah menghadkan pergerakan massa. Strategi “flatten the curve” dilihat sebagai paling baik dalam memastikan wabak ini dapat dibendung walaupun untuk menghapuskannya sama sekali masih memerlukan kajian yang lebih mendalam.

Kita panjatkan doa kepada Pemilik Seluruh Alam, yang mendatangkan kepada kita satu bentuk ujian untuk kita sentiasa ingat bahawa sehebat apapun kita sebagai manusia, kita tetaplah hamba Nya yang lemah.

Interaksi Syarak Dan Realiti

Tidak pernah ada satupun perintah dari mana-mana sumber ajaran Islam, sama ada Al Quran mahupun hadis untuk membenarkan seseorang muslim ataupun kelompok jemaah kaum muslimin melakukan pemberontakan bersenjata menentang pemerintah, termasuklah bagi pemerintah di negara kafir bagi kaum muslimin yang hidup di negara kafir.

Islam adalah satu agama yang realistik, dan berinteraksi dengan pelbagai bangsa, agama, keturunan, sentiasa sesuai dengan mana-mana zaman untuk dipraktikan. Agama Allah ini bukanlah agama supernatural yang di luar tabie alam, bukan pula agama yang khusus untuk mana-mana kelompok tertentu sahaja.

Ketika pemerintah kafir juga wajib ditaati (selagi mereka tidak mengarah kepada maksiat), apalagi pemerintah umat Islam yang sah, dalam negeri umat Islam, dalam perkara yang sama. Ini termasuklah taat kepada undang-undang jalanraya, keselamatan, alam sekitar dan sebagainya.

Adapun, kewajipan melakukan muhasabah sentiasa harus dilakukan. Segala kerosakan, kesalahan, kelemahan pemerintah harus ditegur dan umat harus sentiasa dipandu dengan jalan dakwah. Mengkritik tidak bermaksud menentang sosok pemerintah. Memuhasabah, harus sentiasa pada ruang batasan syarak, penuh hikmah.

Tuduhan kononnya Hizbut Tahrir berdakwah di Eropah sebab kebebasan yang diberikan demokrasi tidak tepat kerana di negara sosialis dan komunis juga Hizb tetap melakukan usaha yang sama. Begitu juga yang berlaku di Malaysia. Yang lebih tepat, Hizb melakukan usaha dakwah kerana ia merupakan satu kewajipan, bukan sebab lainnya.

Ketika Allah Memberi

Ada ketika, apabila seseorang memujuk kita dengan berkata, “Jangan bimbang, Allah akan bagi balasan yang lebih baik kepada kita” tatkala hati kita kecewa, risau atau sedih akan sesuatu, jarang sekali kita mengambil kata-kata itu dengan makna yang hakiki.

Sedangkan, sekiranya kita dipujuk dengan janji bahawa seorang Perdana Menteri atau Sultan akan memberi hadiah atau gantirugi kepada kita, tentunya kita membayangkan betapa pemberian itu tentunya bererti buat kita. Mungkin Perdana Menteri atau Sultan boleh menghadiahkan kita sebuah rumah, sebidang tanah, atau kurniaan lain.

Tetapi tidakkah kita terfikir, Allah itu Pemerintah tertinggi seluruh alam semesta? Bagaimana jika Dia yang mengurniakan kita sesuatu?

Tentunya tidak ada makhluk mampu memberi pemberian yang sebanding dengan pemberian Nya.

Hidup ini, tidaklah pernah sunyi dari masalah, ujian dan musibah. Semua itu ada ganjaran dari Allah setimpal dengan kesabaran dan redha kita ketika menghadapinya. Apalagi ketika kesusahan itu adalah kerana sebuah perjuangan di jalan Allah.

فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّي لَا أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِّنكُم مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ بَعْضُكُم مِّن بَعْضٍ فَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَأُخْرِجُوا مِن دِيَارِهِمْ وَأُوذُوا فِي سَبِيلِي وَقَاتَلُوا وَقُتِلُوا لَأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَلَأُدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ثَوَابًا مِّنْ عِندِ اللَّهِ وَاللَّهُ عِندَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ

Maka Tuhan mereka perkenankan doa mereka (dengan firmanNya): Sesungguhnya Aku tidak akan sia-siakan amal orang-orang yang beramal dari kalangan kamu, samada lelaki atau perempuan, (kerana) setengah kamu (adalah keturunan) dari setengahnya yang lain; maka orang-orang yang berhijrah (kerana menyelamatkan agamanya) dan yang diusir keluar dari tempat tinggalnya dan juga yang disakiti (dengan berbagai-bagai gangguan) kerana menjalankan agamaKu dan yang berperang (untuk mempertahankan Islam) dan yang terbunuh (gugur Syahid dalam perang Sabil) – sesungguhnya Aku akan hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan sesungguhnya Aku akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, sebagai pahala dari sisi Allah dan di sisi Allah jualah pahala yang sebaik-baiknya (bagi mereka yang beramal soleh). [Ali Imran Ayat 195]

Terlalu Banyak Ritual?

Sebagai bekas pelajar MRSM, saya juga memahami serba sedikit apa yang dituduh sebagai “terlalu banyak” ritual agama yang dipolemikkan oleh portal liberal Free Malaysia Today beberapa hari lalu.

Yang mereka kritik ialah kesungguhan pihak sekolah untuk memberi tarbiah Islam yang terbaik untuk para pelajar, untuk membangunkan sahsiah pelajar agar menjadi insan soleh yang terpelajar. Mungkin ibubapa yang mengkritik itu merasakan amal soleh mereka sudah cukup banyak hingga tidak lagi memerlukan doa dari anak mereka setelah kematian mereka.

Portal Liberal FMT ini bukan kali pertama memainkan isu untuk menyudutkan Islam dan umat Islam ke posisi buruk, jelek, mundur dan sebagainya. Tidaklah menghairankan ketika ucapan selama 3 jam Dr Zakir Naik diulas dengan intipati seminit ucapan beliau lalu dituduh menghina kelompok minoriti di negara ini dengan petikan di luar konteks.

Saya cadangkan ibubapa yang kritik tu untuk keluarkan anak dari MRSM, hantar saja ke sekolah sekular yang mana ia mungkin lebih sesuai pada pandangan mereka dalam membina sahsiah anak mereka. Begitu ramai ibubapa lain memang mengharapkan dan menghargai usaha murni pihak sekolah untuk membentuk anak mereka dengan nilai dan peribadi Islam, berbanding dua tiga kerat kelompok liberal yang menganggap pendidikan itu sebatas kecemerlangan akedemik, bilangan A yang anak mereka mampu capai atau biasiswa mana yang akan menaja mereka di peringkat universiti kelak.

Acara qiamulail tidaklah dilaksanakan setiap hari pun di MRSM. Tazkirah Maghrib tidaklah menyebabkan “Prep Session” terbantut. Solat berjemaah tidaklah menghilangkan formula kimia atau matematik yang dihafal oleh pelajar.

Polemik ini hanyalah salah satu ciri jelas kebiadaban puak liberal dalam usaha secara sistematik menyebarkan dakyah sesat mereka. Inilah yang seharusnya dibasmi oleh Jabatan-jabatan agama, bukannya kelompok dakwah seperti Hizbut Tahrir.

Seandainya Khilafah Berdiri di Nusantara

Saya sokong Tun Mahadhir untuk konsisten mengkritik polisi India yang terhadap Khasmir dan diskriminasi terhadap minoriti Muslim di sana.

Setakat India tak beli sawit, tak mahu jual bawang kat Malaysia, tak ada lah sesiapa kat sini mati kebulur pun. Tak ada lah negara Malaysia ni sebegitu lemah seolah mesti hidup bergantung kepada negara India tu.

China juga serupa. Kalaupun Malaysia tak mampu berdepan secara military dengan China, sekurang-kurangnya negara harus tegas mengkritik kekejaman yang dilakukan.

Langkah seterusnya, jangan hanya bersidang dengan negara tetangga, tetapi usahakan penyatuan yang hakiki secara politik, ketenteraan, ekonomi dan paling utama, semua itu didasari ikatan aqidah.

Agak-agak kapal-kapal dagang India dan China yang nak lalu Selat Melaka, Laut China Selatan boleh selamat kalau umat Islam di nusantara ini bersatu sebagai sebuah kesatuan, sebagai sebuah negara?

Umat Islam tidak memusuhi sesiapa, tetapi kami membela nyawa, kehormatan dan harta saudara kami sebagai satu tubuh. Hizbut Tahrir menggerakkan kesatuan massa yang mana sekiranya Khilafah ditegakkan di Nusantara ini, umat Islam Turki, semenanjung arab, afrika, eropah dan seluruh wilayah lainnya akan memberikan baiat mereka kepada Daulah. Usaha menyiapkan ummah kepada kesatuan ini tidak pernah mudah, tetapi inilah satu-satunya usaha untuk mengembalikan kendali geopolitik dunia kepada kaum muslimin.

Negara superpower ini tidak mungkin boleh dibuli sepertimana keadaan yang berlaku ketika ini. Inilah sebabnya musuh-musuh Islam begitu gigih berusaha menyekat Hizbut Tahrir sekalipun seluruh perjuangan Hizb hanya melalui method pemikiran, tanpa sebarang tindakan fizikal. Mereka memahami,ideology tidak boleh dimusnahkan dengan apa-apa senjata. Ideology lah yang akan membangkitkan sesebuah tamadun sebagaimana kita saksikan bangkitnya kuasa penjajah Barat dari ideology Kapitalis mereka, dan bangkitnya blok komunis dari ideology sosialis mereka.

Pengikat Sebuah Kesatuan

Dengan menganalogikan perpaduan umah sebagai seberkas lidi penyapu, ia hanya mampu menjalankan tugas sebagai penyapu ketika ia diikat bersama dengan getah atau tali hingga ia tidak tercerai-berai.

Begitulah umat ini, ketika tidak ada pengikat yang menyatukan mereka, maka 1.7 Billion umat Islam di dunia ini tidak mampu untuk mempertahankan diri tatkala kehormatan, harta dan nyawa mereka diragut oleh musuh. Umat tidak mampu berfungsi dalam keadaan tercerai-berai.

Pengikat itu harus mampu mengikat dengan utuh, yang terlebih dahulu memerlukan perbuatan “mengikat”. Ini kerana, secara semulajadi, seberkas lidi sekalipun diletak bersama seutas tali pengikat, ia tidak akan terikat melainkan adanya usaha mengikat.

Begitulah umat ini, tatkala mereka berharap adanya pembela ketika mereka dizalimi, perlu adanya pihak yang berusaha mewujudkan institusi yang merupakan Sang Pembela itu.

Perbuatan mengikat itu pula haruslah sesuai untuk menjalankan fungsinya. Sekiranya seberkas lidi itu cuba diikat hanya dengan seurat getah, ia tidak mampu bertahan dalam jangkawaktu yang lama. Getah itu juga haruslah dikuatkan dengan beberapa getah lain.

Begitulah umat ini, tatkala mereka cuba mengikat kesatuan mereka dengan organisasi seperti OIC yang selama ini cuma mampu menjadi penonton melihat pelbagai keganasan dilakukan musuh terhadap umat Islam. Ikatan berasaskan kepentingan, dibayangi konsep negara bangsa (Nation States) yang terpisah secara politik akhirnya hanya mampu mengeluarkan kata-kata kecaman yang tidak bererti. Bahkan bukan lagi rahsia, mereka yang mewakili ummah dalam OIC itulah yang menjadi agent kepada pihak yang melakukan keganasan terhadap ummah.

KHILAFAH ialah satu-satunya institusi pengikat yang menyatukan seluruh dunia dengan ikatan yang paling utuh. Ikatan ini berfungsi menyatukan ketaatan umat Islam kepada seorang Amirul Mukminin, yang menjadi simbol perpaduan, jesteru kekuatan ummah.

Dari Abu Hurairah R.A, dari Nabi Muhammad s.a.w, baginda bersabda:

إِنَّمَا الْإِمَامُ جُنَّةٌ يُقَاتَلُ مِنْ وَرَائِهِ وَيُتَّقَى بِهِ

”Sesungguhnya al-Imâm (khalifah) itu adalah perisai, di mana (orang-orang) akan berperang di belakangnya (mendukung) dan berlindung (dari musuh) dengan (kekuasaan) nya.” (HR. Al-Bukhari, Muslim, Ahmad]

Sokong Iran atau Amerika?

Al-Qurtubi berkata umat Islam turut bergembira ketika mendapat berita bahawa pasukan tenetra Rom mengalahkan Parsi kerana Rom merupakan Ahli Kitab. Sementara itu Quraisy Mekah berdukacita dengan kekalahan Parsi kerana Quraisy dan Parsi bukan Ahli Kitab yang tidak beriman kepada Allah dan hari Akhirat. ( al-Qurtubi, Tafsir al-Qurtubi, hlm. 197/9 )

Ini bermakna umat Islam saling berkongsi kegembiraan di atas kemenangan ini kerana Rom beragama Nasrani yang diturunkan kitab Injil dan umat Islam mempunyai kitab al-Quran. Akidah Rom lebih mendekati akidah umat Islam kerana masing-masing mempunyai Kitab yang diturunkan. Parsi pula beragama Majusi yang menyembah api dan Quraisy sembahan mereka adalah patung berhala. Kedua-dua akidah ini sangat jauh daripada petunjuk Allah s.w.t seperti yang diturunkan kepada nabi Isa a.s dan nabi Muhammad s.a.w.

Mengaitkan sokongan para sahabat terhadap Rom ketika mereka memerangi Parsi, apakah kita wajar menyokong Amerika ketika mereka berperang dengan Iran???

Dengan perkembangan terbaru di Timur Tengah ketika ini, timbul persoalan, sama ada umat Islam mahu menyokong Iran, yang terlibat dengan pelbagai kekejaman ke atas umat Islam Syria, ataupun menyokong Amerika yang menjadi penjaga Israel, dan membunuh jutaan nyawa di Iraq, Afghan, Somalia, Vietnam dan pelbagai negara lain yang lemah.

Bagi saya, tindakan yang paling wajar bukanlah mengambil pendirian menyokong salah satu dari negara pengganas ini. Masalah Iran bukanlah semata-mata pada fahaman Syiahnya, tetapi dasar politik mereka yang secara terang melakukan pelbagai kekejaman terhadap umat Islam. Sama ada syiah seperti Basyar Assad ataupun ‘sunni’ seperti Abdul Fatah Al Sisi, mereka bukanlah tokoh yang wajar diberi sanjungan. Tangan mereka berlumur dengan darah umat Islam.

Pasukan yang wajib kita sokong masih belum terbentuk. Ia adalah sebuah kuasa superpower baharu yang sama sekali tidak sama dengan mana-mana pengganas dan penjajah seperti Amerika, China, Russia, Iran atau lainnya.

Bukan sekadar sokongan, malah umat wajib berusaha siang dan malam dengan sedaya upaya mengembalikan kekuasaan superpower ini, iaitu KHILAFAH a’la minhaj nubuwah, yang dijanjikan kemunculannya secara mutawatir (melalui pelbagai jalur riwayat).

Amerika berkhayal dengan persenjataan mereka yang canggih, kekuasaan mereka akan selamanya kekal. Allah sudahpun membinasakan kaum A’d yang membina bangunan setinggi gunung, kaum Tsamud yang membelah gunung untuk dijadikan istana, kaum Firaun yang membina Piramid yang sehingga kni masih berdiri setelah lebih 5000 tahun…. Apakah tamadun Amerika yang cuma sekitar 200 tahun itu boleh kekal selamanya?

Kembalikan perhatian kepada pihak yang sewajibnya kita sokong. Bukan kagum dengan syaitan dan iblis yang sedang berbalah.

Pengganti

Sudah menjadi sunnatullah, aturan wahyu itu untuk mengubah realiti yang rosak menjadi realiti yang Allah kehendaki. Sunnah para nabi terdahulu, mereka mengubah masyarakat bukan sebaliknya mengikut realiti yang ada.


Khilafah bukan sebatas konsep, tetapi ia satu kewajipan.
Imam al-Mawardi, menyatakan, “Menegakkan Imamah (Khilafah) di tengah-tengah umat merupakan kewajiban berdasarkan pada Ijma’ Sahabat. (Imam al-Mawardi, Al-Ahkâm as-Sulthâniyyah, hlm. 5).


Imam Ahmad bin Hanbal dalam sebuah riwayat yang disampaikan oleh Muhammad bin ‘Auf bin Sufyan al-Hamashi, menyatakan, “Fitnah akan muncul jika tidak ada imam (khalifah) yang mengatur urusan manusia.” (Abu Ya’la al-Farra’i, Al-Ahkâm as-Sulthâniyah, hlm.19).


Perluasan wilayah, yang disebut futuhat hanyalah salah satu methodology mengembangkan Islam ke seluruh dunia. Khilafah memiliki dasar luar negara yang berpaksi kepada dakwah dan jihad, dalam rangka meninggikan syiar Islam di seluruh dunia. Inilah yang difahami umat terdahulu, hingga kita hari ini menikmati nikmat Islam.

Adapun untuk menggambarkan makna perkataan Khilafah, saya cenderung menggunakan perkataan PENGGANTI urusan pemerintahan dari Rasulullah s.a.w berdasarkan hadis:


“Aku telah mengikuti majlis Abu Hurairah selama lima tahun, pernah aku mendengarnya menyampaikan hadis dari Rasulullah SAW yang bersabda: ‘Dahulu, Bani Israel dipimpin dan dipelihara urusannya oleh para Nabi. Setiap kali seorang Nabi meninggal, digantikan dengan Nabi yang lain. Sesungguhnya tidak akan ada Nabi sesudahku. (tetapi) nanti akan ada ramai Khalifah’. Para sahabat bertanya: ‘Apakah yang engkau perintahkan kepada kami?’ Baginda menjawab: ‘Penuhilah bai’at yang pertama dan yang pertama itu sahaja. Berikanlah kepada mereka hak mereka, kerana Allah nanti akan menuntut pertanggungjawaban mereka tentang rakyat yang dibebankan urusannya kepada mereka.” [HR Muslim]


Baginda s.a.w menyebut perkataan “KHULAFA” iaitu jamak bagi perkataan Khalifah. Ia sekaligus menjadi dalil bahawa ia sistem yang Rasulullah s.a.w ajarkan, dan diikuti pula oleh sahabat besar kemudiannya sebagai Khulafa ar rashideen.


Allahualam.