Perasaan, Pemikiran dan Sistem

Himpunan rakyat di Dataran Tahrir, Kaherah

Revolusi Mesir juga dikenali sebagai revolusi 25 Januari 2011

Buletin Utama semalam menayangkan analisis politik tentang kesukaran Dr Morsi di Mesir dalam menstabilkan semula negara itu setelah kejatuhan rejim Mubarak. Digambarkan dengan menjatuhkan regim yang sedia ada, impian rakyat untuk lebih makmur sebenarnya sangat sukar dicapai. Pengacara muda bermuka poyo seolah cuba mengambarkan, sekiranya Pakatan Rakyat menang PRU dengan majoriti tipis (macam Dr Morsi katanya), maka itulah yang akan berlaku. Negara tidak stabil, rakyat terus ditindas…. 

Aku nak tanya kat sini… Betul ke cuma Barisan Nasional saja yang pandai memerintah? 

Perubahan yang hakiki dari sebuah revolusi hanya akan berlaku apabila berlakunya perubahan dalam 3 komponen, PERASAAN, PEMIKIRAN DAN SISTEM. Apa yang berlaku di Mesir sebenarnya satu perubahan berasaskan perasaan, kebangkitan rakyat yang marah ditindas sekian lama namun mereka tidak dipandu oleh pemikiran yang khusus dan sistem yang diterap juga improvised by sudden uprising yang berlaku rentetan dari Revolusi yang sebelumnya berlaku di Tunisia. 

Ikhwanulmuslimin adalah sebuah harakah Islam yang berjuang di Mesir berdekad-dekad lamanya, melalui onak dan ranjau yang penuh liku. Dari mereka muncul begitu ramai ilmuan dan tokoh yang hebat, yang tidak kecil sumbangannya kepada kebangkitan Islam. Tinggal sahaja minhaj yang diguna pakai menunjukkan ketidak siagaan mereka untuk memimpin umat kepada hala tuju yang khas.

Adalah senang untuk claim, “kami berjuang menegakkan Islam”. Bila dibincangkan minhaj (jalannya), maka muncullah berbagai idea yang tidak konsisten sekalipun di kalangan anggota harakah Islam yang sama. Ada yang kata, menang PRU. Ada yang kata, mantapkan aqidah. Ada yang kata, akhlak kena baik. Ada yang kata, pastikan umat bangun solat tahajud. Ada juga yang kata, umat Islam kena jadi kaya. Dan ada yang kata, perang!!!!

Hizb Tahrir muncul di tengah umat, di Palestine, membawa satu idea revolusi yang menuruti minhaj perjuangan Rasulullah SAW dalam mendirikan dawlah Islam Madinah. Tanpa kekerasan dengan jalan pemikiran. “Menampakkan momentum dan menyembunyikan matlamat…. ” Hingga hari ini, ia tetap sebagai sebuah idea… Idea yang menghangatkan umat umpama air di dalam tempayan yang telah lama beku. Dari permukaan kita tidak mampu lihat perubahannya melainkan ketika ia mengelegak. 

Perubahan sedang berlaku….. Dan Allah akan sentiasa tetap menunaikan janji Nya…..
Riwayat Imam Ahmad, Abu Dawud dan At Tirmizi:

Telah datang masa kenabian di tengah-tengah kalian sesuai dengan kehendak Allah, kemudian masa kenabian itu akan diangkat oleh Allah sehingga masa itu pun akan berlalu. Kemudian akan datang kehilafahan yang berjalan di atas minhaj kenabian, yang akan tetap ada selama Allah berkehendak, lalu masa itupun berlalu. Kemudian akan datang masa kekuasaan yang REPRESIF (Mulkan A’dhan) yang akan tetap ada selama Allah berkehendak, lalu masa itu pun berlalu. Kemudian akan datang masa kekuasaan DIKTATOR (Mulkan Jabariyah), selama Allah berkehendak, lalu masa itu pun berlalu, bila Allah mengkehendaki, KEMUDIAN AKAN TIBA MASA KEHILAFAHAN DI ATAS MINHAJ KENABIAN…. Kemudian Rasulullah SAW diam……

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *