Polemik Vaksinisasi

Ada segelintir orang Islam di Malaysia hari ini mengelakkan anak-anak mereka dari disuntik dengan sebarang vaksinisasi atas sebab meragui status halal vaksin yang dikenakan. Boleh jadi ia dari unsur babi, atau haiwan yang tidak disembelih, mereka mengambil pilihan “ultimate” dengan tidak membenarkan langsung sebarang vaksinisasi dilakukan ke atas bayi mereka, yang seterusnya sangat mendedahkan anak mereka kepada pelbagai risiko penyakit yang sepatutnya boleh dielakkan dengan adanya vaksinisasi….

Salah satu vaksin yang dikenakan ke atas bayi ialah vaksin untuk rotavirus, yang setakat ini hanya disintesis dari sumber babi. Mazhab Syafie mengharamkan penggunaan sebarang benda haram walaupun untuk berubat melainkan dalam keadaan yang benar-benar darurat, berdasarkan dalil:

Mengapa kamu tidak mau memakan (binatang-binatang yang halal) yang disebut nama Allah ketika menyembelihnya, padahal sesungguhnya Allah telah menjelaskan kepada kamu apa yang diharamkan-Nya atasmu, kecuali apa yang terpaksa kamu memakannya. Dan sesungguhnya kebanyakan (dari manusia) benar benar hendak menyesatkan (orang lain) dengan hawa nafsu mereka tanpa pengetahuan. Sesungguhnya Tuhanmu, Dia-lah yang lebih mengetahui orang-orang yang melampaui batas. (Al An’am ayat 119)

Bagi pandangan yang menghalalkan penggunaan benda haram dalam perubatan berdasarkan hadis:

Anas r.a. berkata: “Beberapa orang dari Ukal atau dari Urainah datang ke Madinah, sedangkan cuaca kota Madinah tidak sesuai dengan mereka (yang menyebabkan mereka selalu sakit-sakitan). Maka Rasulullah s.w.a menyuruh mereka mencari unta betina yang sedang menyusui, dan menyuruh pula supaya mereka minum air kencing dan susu unta itu. Mereka pergi dan melakukan apa yang dianjurkan sehiggalah mereka sihat….” (Hadis Sahih Bukhari)

“Sesungguhnya dalam air kencing unta dan susunya boleh untuk mengubati sakit perut mereka (rusak pencernaannya)“. (HR. Ahmad, Thabrani dan Thohawi)

Pandangan saya, berbincanglah dulu dengan para doktor sebelum mengambil keputusan mengharamkan terus segala vaksin dari disuntik kepada anak-anak. Contohnya, virus hepatitis B, sekiranya salah seorang atau kedua ibubapa adalah pembawa atau pengidap penyakit ini, adalah satu kewajipan melindungi anak kecil yang berisiko tinggi dijangkiti dengan vaksinisasi. Bagi penyakit rotavirus pula, ia masih boleh dipertimbangkan berdasarkan risiko dari faktor persekitaran dan latar belakang keluarga seseorang itu. Bukanlah sesuatu yang bijak untuk terus mengabaikan segala keperluan vaksinisasi tanpa memeberikan justifikasi yang saksama terhadapnya. Justifikasi sebegini bukanlah dibuat hanya dengan google di internet atau dengar ucapan-ucapan mereka yang bukan ahli, tetapi mesti merujuk oleh mereka yang berpengetahuan dalam vaksinisasi ini dan dipertimbangkan berdasarkan keadaan yang ada. Benar, hukum Allah itu tetap sepanjang masa hingga kiamat. Namun Islam juga memberi kelonggaran tertentu dalam isu berkaitan dengan fiq perubatan dan perhitungan keselamatan sebagai pilihan kepada kita.

Dari satu sisi yang lain, adalah sesuatu yang tersangat urgent untuk mengembalikan KHILAFAH yang pasti akan memajukan teknologi perubatan dan pharmaceutical nya yang tersendiri dan pada masa itu kita pasti tidak perlu lagi perlu bergantung kepada negara-negara kafir dalam mendapatkan perlindungan kesihatan…..

Ayuh, bersama berusaha mengembalikan KHILAFAH dan ia satu kewajipan!!!!

2 thoughts on “Polemik Vaksinisasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *