Azan waktu hujan

Terdapat banyak riwayat yang menunjukkan adanya perbedaan antara lafaz azan biasa dengan lafadz azan ketika hujan. berikut beberapa riwayat yang menunjukkan hal tersebut,
Pertama, dari Nafi’ dari Ibnu Umar
أَنَّهُ نَادَى بِالصَّلاَةِ فِى لَيْلَةٍ ذَاتِ بَرْدٍ وَرِيحٍ وَمَطَرٍ فَقَالَ فِى آخِرِ نِدَائِهِ أَلاَ صَلُّوا فِى رِحَالِكُمْ أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ. ثُمَّ قَالَ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- كَانَ يَأْمُرُ الْمُؤَذِّنَ إِذَا كَانَتْ لَيْلَةٌ بَارِدَةٌ أَوْ ذَاتُ مَطَرٍ فِى السَّفَرِ أَنْ يَقُولَ أَلاَ صَلُّوا فِى رِحَالِكُمْ.
 Ibnu Umar pernah azan untuk solat di malam yang dingin, anginnya kencang dan hujan, kemudian dia mengatakan di akhir adzan,
Alaa shollu fi rihaalikum,
Alaa shollu fir rihaal’

[Solatlah di rumah kalian, solatlah di rumah kalian]’.

Kemudian beliau mengatakan,”Sesungguhnya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa menyuruh muadzin, apabila cuaca malam dingin dan berhujan ketika beliau safar untuk mengucapkan, ’Alaa shollu fi rihaalikum’ [Solatlah di tempat kalian masing-masing]’. (HR. Muslim no. 1633 dan Abu Daud no. 1062)
Kedua, dari Nafi’, beliau menceritakan:
أَنَّ ابْنَ عُمَرَ أَذَّنَ بِالصَّلاَةِ فِى لَيْلَةٍ ذَاتِ بَرْدٍ وَرِيحٍ فَقَالَ أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ. ثُمَّ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَأْمُرُ الْمُؤَذِّنَ إِذَا كَانَتْ لَيْلَةٌ بَارِدَةٌ ذَاتُ مَطَرٍ يَقُولُ « أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ ».
“Ibnu Umar pernah azan ketika solat di waktu malam yang dingin dan berangin. Kemudian beliau mengatakan ‘Alaa shollu fir rihaal’ [solatlah di rumah kalian].
Kemudian beliau mengatakan,”Dulu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan mu’adzin ketika keadaan malam itu dingin dan hujan, untuk mengucapkan ‘Alaa shollu fir rihaal’ [hendaklah kalian solat di rumah kalian].”(HR. Muslim no. 1632 dan Abu Daud no. 1063)
Ketiga, dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau berpesan mu’adzin pada saat hujan,
إِذَا قُلْتَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ فَلاَ تَقُلْ حَىَّ عَلَى الصَّلاَةِ قُلْ صَلُّوا فِى بُيُوتِكُمْ
“Apabila engkau selesai mengucapkan ‘Asyhadu allaa ilaha illallohasyhadu anna Muhammadar Rasulullah’, maka janganlah engkau ucapkan ‘Hayya ’alash sholaah’. Tetapi ucapkanlah ‘Sholluu fii buyutikum’ [Solatlah di rumah kalian].
قَالَ : فَكَأَنَّ النَّاسَ اسْتَنْكَرُوا ذَاكَ فَقَالَ أَتَعْجَبُونَ مِنْ ذَا قَدْ فَعَلَ ذَا مَنْ هُوَ خَيْرٌ مِنِّى إِنَّ الْجُمُعَةَ عَزْمَةٌ وَإِنِّى كَرِهْتُ أَنْ أُحْرِجَكُمْ فَتَمْشُوا فِى الطِّينِ وَالدَّحْضِ.
Masyarakat pun mengingkari perkataan Ibnu Abbas tersebut. Lalu Ibnu Abbas mengatakan, “Apakah kalian merasa hairan dengan hal ini, padahal hal ini telah dilakukan oleh orang yang lebih baik dariku (Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam). (HR. Muslim no. 1637 dan Abu Daud no. 1066).
Dari riwayat di atas, dapat disimpulkan bahwa ada beberapa lafaz azan tambahan ketika hujan sebagai berikut:
1. أَلاَ صَلُّوا فِى الرِّحَالِ (’Alaa shollu fir rihaal’ artinya ‘Solatlah kalian di rumah’)
2. أَلاَ صَلُّوا فِى رِحَالِكُمْ (‘Alaa shollu fi rihaalikum’ artinya ‘Solat kalian di rumah kalian’)
3. صَلُّوا فِى بُيُوتِكُمْ (‘Sholluu fii buyutikum’ artinya ‘Solatlah di rumah kalian’)
Tiga lafaz di atas tidak dibaca semuanya, namun dipilih salah satu.
Letak Lafaz tambahan ‘Shollu Fii Buyuthikum’ atau ‘Ala Shallu fir rihaal
Azan dilaungkan oleh mujahideen Syiria
Pertama, menggantikan lafaz ‘hayya ‘alas shalaah’, ini sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat Ibnu Abbas di atas.
Kedua, diucapkan langsung setelah selesai azan, sebagaimana yang dinyatakan dalam riwayat Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma.
Ketika menjelaskan hadis Ibnu Abbas, an-Nawawi mengatakan,
وفي حديث بن عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنْ يَقُولَ أَلَا صَلُّوا فِي رِحَالِكُمْ فِي نَفْسِ الْأَذَانِ وَفِي حديث بن عُمَرَ أَنَّهُ قَالَ فِي آخِرِ نِدَائِهِ وَالْأَمْرَانِ جَائِزَانِ نَصَّ عَلَيْهِمَا الشَّافِعِيُّ رَحِمَهُ اللَّهُ تَعَالَى فِي الْأُمِّ فِي كِتَابِ الْأَذَانِ وَتَابَعَهُ جُمْهُورُ أَصْحَابِنَا فِي ذَلِكَ
“Dalam hadis Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhu, muadzin mengucapkan ’Alaa shollu fii rihalikum’ di tengah adzan. Sedangkan dalam hadis Ibnu Umar, beliau mengucapkan lafaz ini di akhir azannya. Kedua cara seperti ini dibolehkan, sebagaimana ditegaskan Imam Syafi’i rahimahullah dalam kitab al-Umm pada Bab Azan, dan diikuti oleh majoriti ulama mazhab kami (syafi’iyah). (Syarh Shahih Muslim oleh an-Nawawi, 5:207)
Lebih lanjut, an-Nawawi menganjurkan agar dilakukan setelah azan. Beliau mengatakan:
فَيَجُوزُ بَعْدَ الْأَذَانِ وَفِي أَثْنَائِهِ لِثُبُوتِ السُّنَّةِ فِيهِمَا لَكِنَّ قَوْلَهُ بَعْدَهُ أَحْسَنُ لِيَبْقَى نَظْمُ الْأَذَانِ عَلَى وَضْعِهِ
Lafaz ini boleh diucapkan setelah azan maupun di tengah-tengah azan, karana terdapat dalil untuk kedua bentuk azan ini. Akan tetapi, sesudah azan lebih baik, agar lafadz azan yang biasa diucapkan, tetap ada. (Syarh Shahih Muslim oleh an-Nawawi, 5:207)
Allahu a’lam
Ditulis oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina KonsultasiSyariah.com)

MEROKOK TIDAK HARAM

Kalau ikutkan disiplin fiqh yang murni, pasti kita tidak akan bertemu dengan khilaf (perselisihan) ketika membahaskan hukum merokok. Kenapa? Sebab memang tidak ada nas syarak secara soreh (jelas) lagi khusus yang mengharamkan rokok. Begitu pula sebaliknya, tidak ada pula nas syarak yang mewajibkan atau menggalakkan kita merokok, melainkan merokok termasuk dalam hal-hal mubah (harus) yang tidak dinyatakan oleh nas. Ada sesetengah ulamak menyebut hal ini sebagai ‘tidak dinyatakan nas’ atau termasuk ruang vakum dan lebih tepat lagi, ‘hal yang didiamkan nas’, hukumnya jaiz (boleh).
Hukum haram terhadap merokok adalah hal baru (kontemporari). Itupun setelah lahir fiqh kontemporari seperti fiqh al-waqi’. Ulamak telah maklum bahawa fiqh al-waqi’ bukan suatu yang murni melainkan ianya baru muncul (pelopornya, Dr Yusuf Al-Qaradhawi). Fiqh al-Waqi’ bukan termasuk sumber-sumber hukum yang muttafaqun (disepakati), melainkan masih spekulatif. Ada ulamak yang terima, ada yang menentang. Jadi, ia bukan satu tertib dalam pengambilan hukum secara murni melainkan masih spekulatif.
Menurut fiqh al-waqi’, merokok adalah haram kerana beberapa faktor kesan (akibat), bukan faktor hakikinya. Misalnya, mereka mendakwa merokok membahayakan kesihatan. Kita pun tahu bahawa asap kenderaan bermotor juga membahayakan kesihatan (sekalipun ia hanya berpotensi bukan suatu kepastian). Dalam makanan yang kita ambil setiap hari juga masing-masing terdapat bahaya. Tetapi, mengapa rokok pula sahaja yang diharamkan. Mereka juga mendakwa merokok adalah membazir. Mengapa kereta yang dibeli dengan harga yang sangat mahal kemudian dibiarkan ditempat parking tanpa diguna tidak dikatakan membazir. Paling tak logik, merokok boleh membantu ekonomi Israel!! Adoiyai.. Banyak lagi hujjah-hujjah dangkal yang tak layak dijadikan ‘illat (motif) untuk pengharaman merokok.
Menurut fiqh murni berdasarkan Al-Quran dan Al-Hadis, sesiapa yang telah sedia sakit dan tidak dibenarkan merokok oleh pakar kesihatan, maka haramlah merokok baginya. Begitu juga dengan makanan lain. Ada orang alergik dengan seafood, ada yang alergik dengan daging, susu dan lain-lain.. maka bagi mereka haramlah makanan yang memudharatkan diri mereka sendiri. Hukum merokok termasuk dalam hukum-hukum math’umat (makan-minum) dan tidak ada kena mengena dengan hukum-hukum muamalat (interaksi). Perokok tahu faedah merokok, begitu juga dengan pencinta petai dan jering atau penggemar double-cheese beef burger.

Petikan dari artikel Ustaz Ridhuan Hakim


Daie Yang Menyeru Ke Neraka Jahannam

Artikel dari:

Akan Muncul Daie-Daie Yang Menyeru Ke Neraka Jahannam


كان الناس يسألون رسول الله صلى الله عليه وسلم عن الخير وكنت أسأله عن الشر مخافة أن يدركني


Dari Hudzaifah bin Al-Yaman radhiyallahu ‘anhu beliau berkata : “Dahulu manusia bertanya kepada Rasulullah tentang hal-hal yang baik tapi aku bertanya kepada beliau tentang hal-hal yang buruk agar jangan sampai menimpaku”

فقلت يا رسول الله إنا كنا في جاهلية وشر فجاءنا الله بهذا الخير فهل بعد هذا الخير من شر

Aku bertanya : “Wahai Rasulullah, dahulu kami berada dalam keadaan jahiliyah dan kejelekan lalu Allah mendatangkan kebaikan (Islam,-pent) ini, apakah setelah kebaikan ini akan datang keburukan ?”
قال نعم

Beliau berkata : “Ya”
قلت وهل بعد ذلك الشر من خير

Aku bertanya : “Dan apakah setelah keburukan ini akan datang kebaikan?”
قال نعم وفيه دخن

Beliau menjawab : “Ya, tetapi didalamnya ada asap”.
قلت وما دخنه
Aku bertanya : “Apa asapnya itu ?”
قال قوم يهدون بغير هديي تعرف منهم وتنكر

Beliau menjawab : “Suatu kaum yang membuat ajaran bukan dari ajaranku, dan menunjukkan (manusia) kepada selain petunjukku. Engkau akan mengenal mereka dan engkau akan memungkirinya”
قلت فهل بعد ذلك الخير من شر

Aku bertanya : “Apakah setelah kebaikan ini akan datang keburukan lagi ?”
قال نعم دعاة إلى أبواب جهنم من أجابهم إليها قذفوه فيها

Beliau menjawab :”Ya, (akan muncul) para daie-daie yang menyeru ke neraka jahannam. Barangsiapa yang menerima seruan mereka, maka merekapun akan menjerumuskan ke dalam neraka”
قلت يا رسول الله صفهم لنا

Aku bertanya : “Ya Rasulullah, sebutkan cirri-ciri mereka kepada kami ?”
فقال هم من جلدتنا ويتكلمون بألسنتنا

Beliau menjawab : “Mereka dari kulit-kulit/golongan kita, dan berbicara dengan bahasa kita”
قلت فما تأمرني إن أدركني ذلك

Aku bertanya : “Apa yang anda perintahkan kepadaku jika aku temui keadaan seperti ini”
قال تلزم جماعة المسلمين وإمامهم

Beliau menjawab : “Pegang erat-erat jama’ah kaum muslimin dan imam mereka”
قلت فإن لم يكن لهم جماعة ولا إمام

Aku bertanya : “Bagaimana jika tidak imam dan jama’ah kaum muslimin?”
قال فاعتزل تلك الفرق كلها ولو أن تعض بأصل شجرة حتى يدركك الموت وأنت على ذلك

Beliau menjawab :”Tinggalkan semua kelompok-kelompok itu, walaupun kau menggigit akar pohon hingga ajal mendatangimu”


TAKHRIJ HADITS
Hadits ini memiliki banyak jalan, diantaranya :

[1]. Dari jalan Walid bin Muslim (dia berkata) : Menceritakan kepada kami Ibnu Jabir (dia berkata) : Menceritakan kepada kami Bisr bin Ubaidillah Al-Hadromy hanya dia pernah mendengar Abu Idris Al-Khaoulani dari Hudzaifah bin Yaman radhiyallahu ‘anhu …….HR Bukhari 6/615-616 dan 13/35 beserta Fathul Baari. Muslim 12/235-236 beserta Syarh Nawawi. Baghowi dalam Syarhus Sunnah 14/14. Dan Ibnu Majah 2979.

[2]. Dari jalan Waki’ dari Sufyan dari ‘Atho’ bin Saib dari Abi Al-Bukhari dia berkata : Hudzaifah radhiyallahu ‘anhu berkata ….. HR. Ahmad dalam musnad 5/399.

[3]. Dari jalan Abi Mughiroh (dia berkata) menceritakan kepada kami Assafar bin Nusair Al-Azdi dan selainnya dari Hudzaifah bin Al-Yaman, beliau berkata : “Wahai Rasulullah sesungguhnya kami dahulu dalam keburukan lalu Allah menghilangkannya dan mendatangkan kebaikan melalui anda. Apakah setelah kebaikan ini akan datang kejelekan?”. Beliau berkata : “Ya”. Hudzaifah bertanya lagi : “Apa kejelekan tersebut?” Beliau menjawab : “Akan muncul banyak fitnah seperti malam yang gelap gulita, sebagaimana mengikuti yang lainnya dan akan datang kepada kalian hal-hal yang samar-samar seperti wajah-wajah sapi yang kalian tak mengetahuinya” HR Ahmad 5/391. 

Peringatan buat kaum muslimin di akhir zaman, khasnya para “daie express” yang banyak muncul sejak kebelakangan ini. Prihatin terhadap permasalahan umat adalah suatu kewajipan sepertimana hadis:

“Barangsiapa (bangun) di pagi hari dan perhatiannya kepada selain Allah, maka Allah akan berlepas diri dari orang itu. Dan barang siapa (bangun) di pagi hari tidak memperhatikan urusan kaum Muslimin, maka dia tidak termasuk dari mereka (kaum Muslimin)”  [HR Hakim].

Namun perlu diingatkan, untuk terjun ke medan dakwah juga memerlukan ilmu, sepertimana kita ingin melakukan sesuatu pekerjaan yang lain dalam hidup ini. Apakah mungkin seorang yang buta untuk memimpin seorang buta yang lain?

Hari ini, para “daie express” menceduk ilmu hanya dari internet, dan pengkajian sendiri tanpa bimbingan guru yang natijahnya, mereka lemas dalam ilmu sendiri. Muncullah golongan seperti “geng Panji Hitam”, “Geng Kerajaan Langkasuka”, “Geng Bani Tamim” dan pelbagai lagi. akibat yang memandu mereka bukanlah pemikiran, tetapi khayalan dan perasaan belaka. 

Adapun keberadaan jemaah kaum muslimin yang wajib diikuti ialah satu jemaah yang konsisten dalam kebenaran, dan Insyallah, mereka sebenarnya sentiasa ada di kalangan kita:

 Sentiasa ada satu golongan daripada kalangan umatku yang menzahirkan kebenaran, tidak akan memberi mudarat kepada mereka orang yang meninggalkan mereka sehingga datang hari kiamat dan mereka dalam keadaan tersebut“. (Riwayat Muslim)

Taatlah Kepada Suami

“Kamu sampaikan kepada perempuan yang kamu jumpa, bahawa taat kepada suami, dan mengakui hak-hak suami, sama pahalanya dengan berperang dan bertempur dengan musuh-musuh Islam di medan pertempuran, tetapi sedikit sangat daripada isteri-isteri yang menyempurnakan hak-hak suami mereka.” (Hadis riwayat Al Imam Bazzar)

“Apabila seorang perempuan mendirikan sembahyang lima waktu, berpuasa sebulan (Ramadhan), menjaga kehormatan dan taat kepada suami, dia akan disuruh memasuki syurga melalui mana-mana pintu yang dia sukai.” (Hadis Riwayat Ahmad)

Aishah RA bertanya kepada Rasulullah saw: “Siapakah yang harus diutamakan oleh seorang Isteri? Jawab nabi. “(hak) suaminya”. Aishah RA bertanya lagi: “Sedang bagi seorang suami, siapa yang lebih utama?” Jawab nabi: “(hak) ibunya”. (HR Al Hakim) Disahkan oleh Imam Al Bazzar

“Sekiranya aku (boleh) menyuruh manusia menyembah manusia nescaya aku akan menyuruh isteri menyembah suaminya.” (Hadis riwayat Abu Daud) 

Ahmad, an-Nasaie dan al-Hakim meriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya: “Sebaik-baik wanita ialah yang menyenangkan seorang lelaki apabila ia melihatnya, yang taat kepadanya apabila ia menyuruhnya dan ia tidak menyalahi suaminya dengan sesuatu yang tidak menyukakannya pada dirinya dan hartanya.” (Hadis Riwayat Muslim)

“Apabila salah seorang dari kamu bernikah dengan seorang wanita, hendaklah dia memegang bahagian depan kepalanya (isteri) sambil menyebut nama Allah dan mendoakan keberkatan baginya dan hendaklah mengucapkan: ‘Ya Allah, aku memohon kepada-Mu dari kebaikannya dan kebaikan apa yang Engkau tetapkan kepadanya, dan aku berlindung kepada-Mu dari kejahatannya dan kejahatan yang Engkau tetapkan padanya. Ya Allah berkatilah isteriku ini atasku dan lindungi dirinya dari segala keburukan perbuatan orang-orang yang dengki dan perbuatan tukang sihir apabila dia telah melakukan sihir dan perbuatan orang-orang yang suka melakukan tipu daya.’ “ (Riwayat Abu Daud).