PENYELESAIAN HAKIKI

Dalam kitab Nizhamul Islam, karangan Syiekh Taqiuddin al-Nabhani Rahimahullah, beliau menggariskan bentuk pemikiran yang akan memberi penyelesaian secara tuntas ke atas segala macam permasalahan hidup yang membelit masyarakat secara kolektif.

Ada dua cara berfikir di kalangan manusia:

1. Menggunakan realiti sebagai SUMBER berfikir, menyesuaikan diri dengan realiti, dan melakukan islah (pembaikan) dari pemikiran yang dibentuk.
2. Menggunakan realiti sebagai OBJEK berfikir, menggunakan satu gugusan pemikiran dari ideology dan memecahkan permasalahan dengan method berasaskan ideology yang difahami dengan jernih.

Revolusi Barat menyaksikan doktrin ketaksuban, ketaatan melulu terhadap golongan agamawan menyaksikan bangkitnya tamadun barat di atas premis “SECULARISM” yang memisahkan agama dari kehidupan, memencilkan segala doctrine agama sebatas perkara individu dan seluruh sistem muamalat (hubungan sesama manusia) diatur sesuai dengan ideology sekular, yang terus mencampakkan fungsi agama Kristian yang sebelum itu menjadi tunjang panutan segala rantaian sistem yang wujud. Barat seterusnya berjaya bangkit dari dark Age dan muncul menjadi tamadun yang mendahului dunia dari teknologi, pemikiran, bahkan mereka berupaya pula melakukan penjajahan ke seluruh dunia…..

Masalah dari “penyelesaian mutlak” ini, muncul pula pelbagai barah dalam kehidupan manusia. Sex bebas, krisis ekonomi, penindasan sang pemodal yang kaya, monopoli pasaran, pemerasan sistematik, korupsi, dan pelbagai barah masyarakat yang menghanyutkan manusia kepada kehidupan tak ubah seperti binatang malah kadangkala lebih hina!!! Itulah ideology SECULAR CAPITALISM yang mana antithesis nya iaitu SOCIALISM muncul kononnya menyelesaikan masalah kerosakan yang timbul tetapi akhirnya lebih brutal dan tetap saja gagal memberikan solusi yang benar.

Maka…. Di tangan kita, sebagai umat Islam yang berikan Al Quran, sebagai petunjuk yang benar untuk mengatur seluruh kehidupan kita, cuba tanya diri kita dengan seikhlasnya, “apakah kita tidak yakin ada solusi dari Rob Yang Maha Bijaksana untuk segala macam permasalahan umat manusia yang pelbagai rencah dan ragam ini?”

Jika jawapannya “YA, kita yakin”, selanjutnya, kita wajib menggali dengan benar mutiara-mutiara dari khazanah tsaqafah (gugusan pemikiran yang membekas) dari Deen yang Allah turunkan melalu Muhammad s.a.w sebagai ultimate solution yang akan membebaskan kita dari perhambaan sesama manusia kepada perhambaan kepada Rob Yang Maha Agung…

Sesungguhnya Allah telah menampakkan (seluruh) bumi di hadapanku, sehingga aku (dapat) menyaksikan bahagian-bahagian timur dan baratnya. Dan sesungguhnya kekuasaan umatku akan menjangkau bahagian-bahagian bumi yang ditampakkan kepadaku” [HR Muslim, Ahmad, Abu Daud, Tirmizi dan Ibnu Majah dari Tsauban ra].

Semoga kita bersama mengambil iktibar.

Allahualam

-Adaptasi dari kitab Nizhamul Islam-

DA’IE MAHARAJA LAWAK?

Aku mempertahankan daie seperti Ustaz Azhar Idrus yang menggunakan element lawak sebagai daya penarik untuk menyampaikan dakwah. Beliau sendiri juga berulangkali pesan dalam kuliah-kuliahnya, intipati kuliah beliau sampaikan hanya menyasarkan public, masyarakat umum yang rata-rata masih jahil dalam perihal agama. Kalau mahukan yang advance, carilah guru yang lain.
Dalam beberapa hal, aku memang berbeza pandangan dengan UAI, tetapi beliau wajar dihormati sebagai salah satu mata rantai dakwah untuk menarik umat kepada Islam. Trend umat untuk “mendengar dakwah yang menghiburkan” sebenarnya kurang sesuai untuk konteks yang lebih besar, untuk medan yang lebih sengit. Maka, mata rantai itu harus disambung oleh sebilangan daie lain untuk melengkapi. (bukan sebaliknya nak pin point orang tertentu saja untuk kerja dakwah)
Islam dalam bentuk kefahaman mabdaie (ideologist) sememangnya agak berat untuk dihadam umat yang telah bergenerasi hidup dalam sistem yang jauh dari Islam. Maka, daie juga harus kreatif agar dakwah tidak membosankan.
Berkata Abu wail r.a katanya: Abdullah Bin Umar mengajar suatu jamaah tiap-tiap hari Khamis. Seorang lelaki berkata:”Hai Abu Abdul Rahman! Saya mengharap supaya kamu dapat mengajar kami setiap hari.” Jawab Abdullah:”Saya khuatir jikalau kamu semua menjadi bosan. Saya memilih waktu yang baik sebagaimana juga nabi memilih waktu yang baik untuk kami belajar, menjaga supaya kami tidak bosan.” [ Sahih Bukhari].
Allahualam.

KEMPEN FAJAR II

Rasulullah s.a.w sebelum berhijrah sudah punyai pengikut yang ramai, yang sedia berperang dan mati untuk baginda. Namun, baginda tidak mengambil mana-mana wilayah lalu mengishtiharkan diri sebagai ketua negara lalu mendirikan daulah Islam. Baginda melakukan “thalabun nusrah” iaitu mencari dokongan dari kabilah-kabilah arab yang memiliki keupayaan perang dan akhirnya baginda dibaiat oleh bani Aus dan Khazraj, yang telah puluhan tahun berperang sesama sendiri, menyatukan mereka dengan ikatan yang lebih kuat dari ikatan kekeluargaan, iaitu ikatan mabda’ (ideology) Islam.
Adapun ISIS yang muncul dan self claimed khilafah dan memaksa penduduk asal Iraq dan Syam untuk memberi baiat kepada mereka bukan merupakan method kenabian dalam mendirikan dawlah. Kemunculan mereka penuh misteri, menyatukan para pemuda dari merata dunia untuk berperang bersama mereka, dilengkapi persenjataan yang mampu melancarkan conventional warfare, iaitu peperangan terbuka yang biasanya hanya dilancarkan oleh angkatan tentera sesebuah negara, bukan kelompok atau kumpulan. Jelas ia sama sekali tidak menepati minhaj yang digunakan oleh Rasulullah s.a.w untuk mendirikan sebuah negara Islam dari ketiadaannya. Jelas ia bukan method yang syarie bagi menarik manusia kepada Islam. Lebih jelas apabila kemunculan puak ini memberi imej negatif terhadap Islam, khilafah dan kaum muslimin secara umumnya.
Hijrah Rasulullah s.a.w merupakan hijrah dari darul kufr kepada darul Islam, yang menyebabkan kafir Quraisy terdesak sehingga berkomplot untuk membunuh nabi s.a.w sebelum berlakunya peristiwa hijrah. Ini kerana, mereka benar-benar yakin, hijrah ini merupakan titik tolak kebangkitan Islam sebagai sebuah mabda’ yang agung setelah Islam dizahirkan sebagai sebuah cara hidup yang lengkap.
Fajar kebangkitan hakiki telah muncul. Kebangkitannya umpama terbitnya matahari yang tidak akan lagi mampu dihalang oleh pakatan musuh yang membenci, memusuhi Islam sama ada dari golongan munafiqun, ataupun kafir yang memusuhi Islam. Dan fajar itu akan membawa manusia dari pelbagai jenis ras dan bangsa untuk berbondong-bondong masuk ke dalam agama fitrah ini….

KEMPEN FAJAR I

Ketika berlakunya peristiwa hijrah, Rasulullah saw memerintahkan umat Islam untuk berhijrah, kecuali bagi golongan yang sememangnya tidak berkeupayaan untuk berbuat demikian. Sebagai tindak balas terhadap kaum muslimin, golongan kafir Quraishy merampas segala ladang, tanah, rumah, ternakan bahkan dalam sesetengah riwayat disebutkan ada anak dan isteri dipisahkan secara paksa. Mungkin jika kita renung sejenak, jika kita berada di zaman itu, diperintahkan meninggalkan segala harta benda yang dimiliki demi mentaati perintah Allah dan rasul, nescaya kita akan keberatan. Ada di antara kaum muslimin yang sudah mengaku beriman ketika itu enggan berhijrah sekalipun mereka mampu. Alasannya, sekalipun tak berhijrah, mereka tetap dapat terus mengamalkan Islam secara individu. Ternyata mereka itu golongan munafiq.

Ketika semboyan perang Badar diserukan, golongan ini dipaksa menyertai Tentera Qurasy dan akhirnya mereka terbunuh dalam peperangan itu. Peristiwa terbunuhnya golongan munafiq itu dicatat dalam Quran sebagai azbabun nuzul ayat:

“Sesungguhnya orang-orang yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri (kerana enggan berhijrah untuk membela Islam dan rela ditindas oleh kaum kafir musyrik), mereka ditanya oleh malaikat dengan berkata, “Apakah yang kamu telah lakukan mengenai agama kamu?” Mereka menjawab, “Kami dahulu adalah orang-orang yang tertindas di bumi.” Malaikat bertanya lagi, “Tidakkah bumi Allah itu luas, yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya?” Maka orang-orang yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah neraka jahanam, dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali. Kecuali orang-orang yang lemah (lagi uzur) dari kaum lelaki dan perempuan serta kanak-kanak, yang tidak berdaya upaya mencari helah (untuk melepaskan diri) dan tidak pula mengetahui sesuatu jalan (untuk berhijrah). Maka mereka (yang demikian sifatnya), mudah-mudahan Allah maafkan mereka. Dan (ingatlah), Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun.” [TMQ an-Nisa’ (4): 97-99].

Mari kita intropeksi diri, di kala ini, tidak adanya daulah Islam meletakkan kewajipan mengembalikan semula kegemilangan Islam itu terpikul di atas bahu setiap orang muslim yang mukallaf (orang yang cukup syarat dipikulkan kewajipan), di mana kedudukan kita, sumbangan kita, kesungguhan kita dalam menunaikan kewajipan ini?

Allahualam

Does God Exist?

Golongan atheist membuat claim, segala kejadian terjadi secara kebetulan, secara “natural” dan tidak ada konsep Penciptaan dari Sang Maha Pencipta.
Cuba kita perhatikan, asal manusia dari sperm dan ovum, yang mana satu-satunya tujuan kewujudan sperm ialah untuk disenyawakan dengan ovum, Tidak pernah terjadi sperm dari seorang lelaki “mengembara” ke tubuh seorang wanita, dan kemudiannya balik ke tubuh lelaki itu untuk memberitahu “kawan-kawannya” bagaimana kondisi atau perkara yang akan berlaku di dalam tubuh wanita untuk persenyawaan.
Apa yang terjadi, sperm memiliki sifat kimia yang ber base untuk dineutralkan dalam kondisi persenyawaan yang acidic tanpa ada sesiapa “memberitahu” atau mengajar sperm untuk membuat “persediaan” seperti itu. Juga tidak ada sesiapa yang mengajarkan sperm bagaimana menemukan ovum di dalam tubuh wanita tetapi ternyata segala proses biology itu terjadi dengan sangat unik, sangat bijaksana dengan aturan yang tidak mudah difahami oleh akal yang bijak.
Maka, sekiranya ada kemungkinan kejadian persenyawaan (fertilization) berlaku secara kebetulan, kemungkinannya seakan meyakini sebuah pesawat yang sempurna segala kelengkapan radar, enjin dan bahan api muncul dari satu letupan sebongkah besi dan timbunan material lain bersamanya… Tentu mustahil kan?
Maha Suci Allah dari sebarang sekutu……

KHILAFAH

Seseorang yang memahami Islam dalam bentuk Ideology tidak akan menerima konsep negara bangsa seperti gagasan Palestine Merdeka, Persekutuan Malaysia dan negara-negara lain yang terpisah secara politik dan sistem.
Idea ini idea yang sangat melawan arus. Khilafah sebagai sebuah negara tunggal kelihatan seakan “mimpi” apabila diukur dengan realiti hari ini. Tak hairan lah jika hamlu dakwah bahkan ulama tersohor pun boleh mengejek-ejek konsep negara Khilafah. Diperparahkan lagi dengan boneka ciptaan Amerika bernama ISIS yang menempelkan imej brutal pada khilafah.
Kebenaran tetap kebenaran, harganya tidak pernah murah. Kekasih Allah, Muhammad s.a.w sendiri berdepan dengan rintangan yang amat berat sebelum mendirikan sebuah negara Islam di bumi gersang Madinah. Namun negara kecil itu berkembang sehingga menguasai sepertiga daratan.
Khilafah tidak pernah menjajah. Buktinya, setelah setiap wilayah dibuka, penduduk tempatan pula bergabung dengan kekuatan dawlah mempertahankannya, baik di benua afrika, nusantara mahupun Eropah. Mereka mempertahankan dawlah kerana keimanan mereka, kerana kesejahteraan yang dikecap di bawah naungan dawlah.

Satu Lagi Pengkhianatan

Secara umumnya, puak bersenjata yang digelar sebagai ISIS ni terdiri dari anak-anak muda yang semangatnya membara untuk jihad, tetapi sangat jahil dari pengetahuan Islam. Seperti biasa, si bodoh ialah makanan si cerdik. Tidak menghairankan jika di belakang penubuhan ISIS itu ialah Amerika sendiri untuk mencipta peluang campur tangan di Syiria secara militer di kala ekonomi Amerika sedang goyah. Amerika juga terpaksa menggunakan anjing-anjing belaannya dari kalangan para pemerintah umat Islam yang KHIANAT. Anjing-anjing ini akan bertindak sesuai dengan tindakan tuannya. Hezbolat pula yang selama ini berperang menyokong Assad Laknatullah mengutuk serangan ke atas ISIS oleh Amerika menunjukkan seakan ada pakatan antara ISIS dengan puak pengganas Syiah itu walaupun rata-rata puak ISIS ni terdiri dari kalangan sunni.

Tidak seperti Arab Spring di negara lain, revolusi Syam ini menyeru kepada sistem Islam dan menolak segala bentuk sistem lain sekalipun banyak cubaan meletakkan pemerintah boneka Amerika menggantikan Assad di situ. Syiria merupakan sebahagian dari wilayah Syam yang dijanjikan kemenangan untuk kaum muslimin. Dengan situasi geopolitik terbaru, tekanan ke atas kaum muslimin di Syiria semakin memuncak. Mereka dikepung dan dikhianati dari segenap arah!!!
Semoga Allah menguatkan hati-hati mereka dan menolong mereka dengan pertolongan yang tidak terduga. Jika dalam peperangan Ahzab, pakatan tentera mushrikin Mekah dihancurkan dalam keadaan mereka mengepung kaum muslimin di ketika itu,

Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman,

أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَأْتِكُم مَّثَلُ الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلِكُم مَّسَّتْهُمُ الْبَأْسَاءُ وَالضَّرَّاءُ وَزُلْزِلُوا حَتَّى يَقُولَ الرَّسُولُ وَالَّذِينَ ءَامَنُوا مَعَهُ مَتَى نَصْرُ اللهِ أَلآَ إِنَّ نَصْرَ اللهِ قَرِيبُُ {214}

“Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya, ‘Bilakah datangnya pertolongan Allah?’ Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.” (Al-Baqarah: 214)

Semoga Allah memberi kemenangan kepada kaum muslimin….

SEKILAS MENGENAI FUTUHAT (JIHAD MEMBUKA WILAYAH)

Menjadi sunnatullah, manusia hidup bermasyarakat. Manusia segagah, secerdik manapun mereka, tidak akan mampu hidup sendirian. Bila ada seorang dengan kepakaran pertukangan, ada pula dengan kepakaran mengasuh anak, berseni dan pelbagai lagi dan kombinasi ini mewujudkan satu masyarakat. Secara umumnya, masyarakat diikat dengan PEMIKIRAN, PERASAAN dan SISTEM yang sama. Tidak dinamakan satu masyarakat jika sekumpulan 1000 orang manusia berlayar di atas sebuah bahtera tetapi dikira satu masyarakat apabila terdapat cuma 100 di sebuah kampung yang hidup bersama dengan norma kehidupan yang diikat 3 unsur di atas.

Kehidupan yang semakin kompleks mewujudkan pula interaksi dan konflik sehingga manusia berbunuhan sesama sendiri. Itu juga sunnatullah kerana tidak akan wujud mesyarakat tanpa adanya konflik. Tekanan dalam persaingan kuasa politik menyebabkan berlaku tidak terkira banyaknya peperangan dan semakin maju teknologi ketenteraan, semakin besar jumlah korban. WW I dianggarkan memakan sekitar 37 000 000 korban manakala WW II pula angkanya melonjak sehingga 60 000 000 korban.

Adapun dalam Islam, peperangan bermotifkan meraih redha Allah, dan memenangkan agama Nya di atas segala deen yang lain dan bukan sebaliknya menjarah kekayaan, merampas serta menindas penduduk di wilayah-wilayah yang dibuka. Tidak ada kaum penjajah dan kaum terjajah di dalam wilayah Islam. Yang ada hanya kaum muslimin dan kafir zimmi yang membayar jizyah dan tunduk kepada kekuasaan Islam tanpa diganggu hak mereka beragama dan urusan peribadi mereka. Pada umumnya, rakyat yang negerinya dibuka oleh daulah Islam tidak menganggap Islam sebagai penjajah. Sebaliknya, yang terjadi, mereka menyatu dengan pemeluk Islam lainnya, bahkan menjadi pembela Islam. Tidak pernah didengar rakyat Mesir, Suriah, Libya, atau Bosnia menganggap Islam sebagai penjajah. Bahkan negeri-negeri itu dipenuhi dengan pejuang-pejuang Islam yang membela agamanya. Kalau Islam dianggap penjajah, bagaimana mungkin mereka membela dan memperjuangkannnya?

Di sisi lain, pihak yang terlibat dalam peperangan melakukan pelbagai penyelidikan dalam teknologi serta strategi peperangan yang kemudiannya pula dapat dimanfaatkan untuk kegunaan umum selepas peperangan. Tekanan kerana keperluan perang menyebabkan pelbagai industri dari industri berat sehinggalah industri kecil dijanakan sepenuhnya. Tidak melampau dikatakan mungkin tanpa peperangan, tidak ada kemajuan sains dan teknologi seperti yang kita saksikan hari ini.

Dalam tamadun Islam, JIHAD merupakan aktiviti yang sangat besar peranannya dan sangat dicintai Allah dan Rasul, firman Allah:
“Wahai orang orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan suatu perniagaan yang menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya?
Iaitu kamu beriman kepada Allah dan RasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (al-Saff 61: 10-11)”

Islam yang difahami dan diamalkan pada hari ini oleh sebahagian besar kaum muslimin ialah Islam yang didalamnya tidak ada jihad. Kalaupun ada, ia selalunya dilunakkan dengan makna bahasa perkataan jihad itu sendiri yang membawa maksud bersungguh-sungguh sehinggakan istilah politik seperti FUTUHAT (Jihad menghancurkan halangan dakwah) tersangat asing di tengah kaum muslimin. Faktanya, futuhat ialah aktiviti yang satu ketika dahulu dilakukan sendiri oleh Rasulullah saw dan diteruskan oleh para khulafa ar Rashideen kemudiannya sehingga benteng-benteng empayar kafir jatuh ke tangan kaum muslimin.

Begitulah sepintas lalu tinta sejarah mencatatkan sejarah emas kaum muslimin. Serentak dengan pengembangan wilayah dari aktiviti futuhat, kaum muslimin juga menjadi umat yang menjadi rujukan seluruh dunia dalam aktiviti keilmuan, dan menjadi peneraju dalam perkembangan sains dan teknologi.

Kegemilangan Islam hanya kembali dengan futuhat dan futuhat tidak akan berlangsung tanpa adanya daulah Khilafah. Menjadi kewajipan setiap kaum muslimin untuk berusaha mengembalikan kegemilangan ini dan ia pasti dicapai sedikit masa nanti, Insyaallah…

PATRIOTISM? INI KISAHKU

Membaca penulisan Dr @Mohd Ridhuan Tee Abdullah berkenaan dengan “patriotisme”, aku teringat satu kisah silam sewaktu aku berada di kampus….

Seorang kenalanku, seorang perempuan yang merupakan salah seorang pimpinan pelajar berbangsa Tioghua, mengubungiku dan mengajak aku menyertai skim MLM satu masa dahulu. Mengenali latarbelakang akedemik gadis ini yang sangat hebat, very brilliant student, bahkan mengendalikan program kampus sehingga terlibat dengan banyak program kampus yang melibatkan menteri dan pegawai tinggi kerajaan, aku sangat mengkaguminya (jangan salah faham, kagum bukan maksud jatuh cinta ye?  )

Dengan reputasi yang sangat hebat, susah untuk aku percaya dia tertipu dengan skim MLM yang menipu. Dia bersungguh-sungguh meyakinkan aku ini MLM yang paling hebat, berpengkalan di Taiwan dan memberi pulangan yang sangat lumayan. Dia yang sebelum ni cuma menggunakan Perodua Kenari, sudah mampu membayar down payment sebuah kereta BMW Sport walaupun masa tu dia masih di tahun akhir pengajian.

Antara intipati perbualan kami yang aku nak kongsi kat sini ialah, katanya; “Sabri, you lihat dalam dunia hari ni, it is true money is not everything but everything need money!!! Malaysia going to serious destruction with current situation, only the rich can survive. you bayangkan kalau Malaysia kena serang, rich people can easily run away. Beli hartanah oversea, boleh set up new life in other country…” (Lebih kurang begitu ayatnya).

Ternyata pernyataan semacam tu membuatkan aku rasa marah. Bagi aku, itu ayat pengecut kalaupun bukan pengkhianat!!!

Aku jawab, “I join Malaysian Army because I love this country. I will be in the front line of defence with territorial army if needed and I will proud to die for my country!!! There is no such word as “run away” especially whey you wear uniform.”

Setelah beberapa kali approach, aku menolak dengan baik untuk menyertai MLM tu, lagipun aku tak ada modal untuk “pekej permulaan” berharga RM 8000 sedang waktu tu poket aku secara konsisten kering. Alhamdulillah, sebenarnya aku juga terselamat dari satu sendikit penipuan. Aku lost contact dengan kenalanku tu setelah khabarnya MLM tu mengalami masalah (as expected lah kan?).

Aku secara terus terang menyatakan aku tidak ada semangat patriotsme (wathaniah) tetapi aku mencintai negara ini. Cinta bukan kerana negara bangsa dengan had sempadan yang dilakar penjajah tetapi ini adalah sebahagian tanah kaum muslimin yang wajib dipertahankan. Malaysia negara kita, tanah Al Quds juga wilayah kita!!!

GEMPUR ~ WIRA!!! (ganti dengan) —> ALLAHUABAR!!!

KEBANGKITAN UMMAH: APA WAJIB DIBUAT SEBAGAI INDIVIDU?

Taklif hukum berlepas diri dari jemaah kaum muslimin hanya terangkat bagi seorang individu dengan:
1. Menggabungkan diri dengan jemaah kaum muslimin yang berjuang pada minhaj kebenaran yang hakiki
2. Istiqomah dalam mempelajari tsaqafah Islam secara mendalam sehingga bersedia untuk menyebarluas dakwah
3. Melakukan contact secara terancang kepada individu-individu dalam masyarakat dalam kerangka mengubah public opinion dari kafir kepada Islam. (ideology kafir, bukan kafir aqidah orangnya). 

Ini tiga perkara basic bagi setiap individu muslim yang mukalaf untuk sekurang-kurangnya memiliki hujah bahwa mereka berusaha dalam minhaj yang benar untuk kebangkitan hakiki. 

Islam tidak bangkit di tangan orang bodoh atau malas. Islam tidak akan bangkit hanya dengan slogan kosong dan semangat bermusim. Allah memuliakan kita jika kita memilih jalan kemuliaan. Allah menghinakan kita jika kita memilih untuk hina.

Dari Abu Hurairah ra., bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sekalian umatku akan masuk syurga kecuali orang yang enggan.” Sahabat-sahabat Baginda bertanya: “Ya Rasulullah, siapakah orang yang enggan itu?” Baginda menjawab: “Sesiapa yang taat kepada ku akan masuk syurga dan sesiapa yang derhaka kepada ku maka sesungguhnya ia telah enggan.” (Riwayat Bukhari)

Allahualam.