Apa sebab sebenarnya Ringgit Malaysia jatuh?

1. Dana-dana berjumlah lebih USD 1 Trilion ( 1,000,0000,000,000 ) telah lari dari pasaran ’emerging-markets’ ke pasaran ‘advance-economies’ seperti UK dan US.
Malaysia sebagai salah satu pasaran ’emerging markets’ memang merasakan tempias perubahan strategi dana-dana asing ini. Antara negara lain yang mengalami kemerosotan teruk akibat perubahan ini adalah negara negara seperti Australia, Indonesia, Thailand, Norway, Russia, Brazil, Mexico. Perubahan strategi dana-dana asing ini membuatkan mereka menjual stok matawang dan saham. Ini menyebabkan penurunan nilai matawang dan bursa saham di negara-negara ’emerging markets’ atau negara membangun

2. Pasaran Komoditi Yang Menjunam
Malaysia merupakan negara pengeksport komoditi seperti minyak dan gas asli, getah, kelapa sawit
dan lain-lain. Sektor ini menyumbang lebih 25% dari jumlah dagangan export kita. Masalah besar kini adalah harga komoditi yang telah jatuh menjunam ke aras yang lebih rendah berbanding 2008-2009. Bila harga komoditi jatuh teruk, pendapatan negara akan berkurangan dan pasaran matawang akan berpendapat yang matawang kita kurang potensinya. Jadi mereka akan jual.

3. Kenaikan risiko politik semasa
Pihak pengurusan dana-dana besar (fund managers) di Malaysia dan serata dunia memerhati dengan rapat situasi politik di Malaysia, terutamanya jika ada kebarangkalian pertukaran kerajaan. Rombakan kabinet baru-baru ini telah memberi persepsi negatif terhadap pelabur luar

4. Penurunan Nilai Yuan oleh Bank Negara China
Menyebabkan kejatuhan pasaran saham besar-besaran seluruh dunia
Nilai matawang Yuan meningkat dengan mendadak sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Memandangkan China adalah pengeksport utama di dunia, penurunan kadar tukaran matawang Yuan adalah bermanfaat tinggi bagi negara mereka. Mana-mana negara yang mengimport dan mengeksport barang dari China turut menerima kesan dari penurunan matawang ini

5. Sistem ekonomi yang fragile
Dalam sistem ekonomi sekular kapitalis, ianya berasaskan persepsi, sangkaan, manipulasi dan kepentingan. Maka, ia merupakan sistem yang rapuh, dan hanya menjaga kepentingan pihak tertentu dengan memangsakan pihak lain. Matlamat sistem ekonomi dalam Islam ialah untuk memberi kemakmuran kepada seluruh rakyat tanpa mengambil kira sama ada mereka kaya atau miskin. Kewajipan mengurus ekonomi terpikul di bahu pemerintah dan mereka pasti dipertanggungjawabkan di hadapan Allah kelak.

Allahualam

-Olahan dari penulisan Faizul Ridzuan ,What are the reasons of RM free-fall –

SEKILAS MENGENAI AHBASH DAN WAHABI

Pihak berkuasa agama di Malaysia, juga di kebanyakan negara umat Islam di dunia ini sangat dipengaruhi oleh dua kelompok “mazhab aqidah” iaitu Ahbash yang dipopularkan oleh Abdullah Al Hariri yang dijoloki gelaran “Al Habshy ” dan di satu pihak lain pula dikenali sebagai Wahabi, diasaskan oleh Muhammad Abdul Wahab, yang banyak mengambil pandangan Syaikul Islam, Ibnu Taimiyyah sebagai fahaman mereka.

Secara ringkas, Ahbash ini terkenal dengan slogan “Allah wujud tak bertempat”, iaitu versi aqidah mereka yang sibuk mentafsirkan koordinat Allah dari ayat mutashabihat, berupa satu bentuk perbahasan ahli kalam yang muncul di kala daulah Islam bertembung dengan tamadun Barat khususnya Yunani dan Rome.

Wahabi pula mudah dikenali dengan versi membida’ahkan bermacam amalan yang wujud di tengah masyarakat, sesuai dengan sejarah kemunculan aliran mazhab ini yang berdepan dengan kecelaruan aqidah akibat terlalu banyak fahaman syirik menular di tengah kaum muslimin. Pendokong fahaman ini kemudiannya dipergunakan oleh British dalam misi mereka memisahkan Hijaz dari Khilafah Uthmaniah dan seterusnya mempertahankan dinasti Saud sehingga bumi Hijaz terus menyaksikan pelbagai siri pengkhianatan terhadap kaum muslimin, khususnya dalam siri penaklukan ke atas wilayah-wilayah kaum muslimin.

Aku tidak berminat menerangkan perbahasan yang berlaku di antara kedua puak ini sejak berdekad lamanya, sekadar untuk menjelaskan secara ringkas asal-usul kedua aliran mazhab aqidah ini. Persamaan mereka yang berlaku pada hari ini ialah, keduanya cenderung berbaik dengan golongan pemerintah, menjawat jawatan mufti dan penasihat agama kepada kerajaan sekular, dan membisu dalam banyak isu penting melibatkan kemaslahatan umat, khususnya siyasah (politik).


Kini, muncul harakah Islam dipanggil Hizbut Tahrir, yang berterus-terusan menyeru kepada penyatuan kembali seluruh wilayah kaum muslimin di bawah kekuasaan seorang Khalifah, amirul mukminin, maka kedua puak yang berseteru ini kelihatan bergabung menghadapi common enemy, persis kerjasama Russia dan Amerika dalam membunuh kaum muslimin di Syiria ketika ini.

Allah sebaik-baik penolong dan pembalas. Moga Allah menghancurkan pakatan musuh-musuh Islam, sekalipun mereka berselimut di bawah selimut pihak berkuasa agama ataupun mufti~!!!!

SEKILAS MENGENAI AHBASH DAN WAHABI

Pihak berkuasa agama di Malaysia, juga di kebanyakan negara umat Islam di dunia ini sangat dipengaruhi oleh dua kelompok “mazhab aqidah” iaitu Ahbash yang dipopularkan oleh Abdullah Al Hariri yang dijoloki gelaran “Al Habshy ” dan di satu pihak lain pula dikenali sebagai Wahabi, diasaskan oleh Muhammad Abdul Wahab, yang banyak mengambil pandangan Syaikul Islam, Ibnu Taimiyyah sebagai fahaman mereka.

Secara ringkas, Ahbash ini terkenal dengan slogan “Allah wujud tak bertempat”, iaitu versi aqidah mereka yang sibuk mentafsirkan koordinat Allah dari ayat mutashabihat, berupa satu bentuk perbahasan ahli kalam yang muncul di kala daulah Islam bertembung dengan tamadun Barat khususnya Yunani dan Rome.

Wahabi pula mudah dikenali dengan versi membida’ahkan bermacam amalan yang wujud di tengah masyarakat, sesuai dengan sejarah kemunculan aliran mazhab ini yang berdepan dengan kecelaruan aqidah akibat terlalu banyak fahaman syirik menular di tengah kaum muslimin. Pendokong fahaman ini kemudiannya dipergunakan oleh British dalam misi mereka memisahkan Hijaz dari Khilafah Uthmaniah dan seterusnya mempertahankan dinasti Saud sehingga bumi Hijaz terus menyaksikan pelbagai siri pengkhianatan terhadap kaum muslimin, khususnya dalam siri penaklukan ke atas wilayah-wilayah kaum muslimin.

Aku tidak berminat menerangkan perbahasan yang berlaku di antara kedua puak ini sejak berdekad lamanya, sekadar untuk menjelaskan secara ringkas asal-usul kedua aliran mazhab aqidah ini. Persamaan mereka yang berlaku pada hari ini ialah, keduanya cenderung berbaik dengan golongan pemerintah, menjawat jawatan mufti dan penasihat agama kepada kerajaan sekular, dan membisu dalam banyak isu penting melibatkan kemaslahatan umat, khususnya siyasah (politik).


Kini, muncul harakah Islam dipanggil Hizbut Tahrir, yang berterus-terusan menyeru kepada penyatuan kembali seluruh wilayah kaum muslimin di bawah kekuasaan seorang Khalifah, amirul mukminin, maka kedua puak yang berseteru ini kelihatan bergabung menghadapi common enemy, persis kerjasama Russia dan Amerika dalam membunuh kaum muslimin di Syiria ketika ini.

Allah sebaik-baik penolong dan pembalas. Moga Allah menghancurkan pakatan musuh-musuh Islam, sekalipun mereka berselimut di bawah selimut pihak berkuasa agama ataupun mufti~!!!!

Fajar Khilafah Dari Kota Yang Ranap

ISIS dicipta di kala rakyat Syria serta para pejuang dari Syam dan seluruh pelusuk dunia berkumpul di Syria dan melaungkan revolusi yang tidak sama seperti yang berlaku di wilayah-wilayah lain.
Mereka sepakat mahukan sebuah daulah Islam, iaitu KHILAFAH, lalu ISIS datang “out of thin air” lalu menobatkan diri sebagai KHILAFAH. Dengan wajah yang bengis dan menakutkan, dengan keanggotaan yang jelas tersangat jahil, sebahagian besar serangan tentera Basyar serta kuasa luar tidak disasarkan kepada ISIS sebaliknya kepada mujahideen lain.

Terbaru, ISIS dikaitkan dengan serangan di Paris, sesuai untuk menjadikan peristiwa ini sebagai “catalytic event” dalam menjayakan propaganda War On Islam, sekaligus memburukkan imej KHILAFAH di mata dunia. Beberapa perkara untuk diperhatikan di sini:
1. ISIS itu Khilafah palsu. Sama ada dari segi sistemnya, mahupun realitinya.
2. “Khilafah” versi ISIS terus disebut-sebut agar wajah khilafah diburukkan sebelum kaum muslimin sendiri mengenalinya
3. Panji Ar Rayah (panji hitam) yang digunakan ISIS kelihatan lebih menakutkan dari mana-mana lambang gangster atau angkatan tentera walhal ia sepatutnya dilihat sebagai panji keadilan dan keamanan kerana panji itulah yang menjadi kebanggaan tentera kaum muslimin yang membebaskan sebahagian dunia ini dari kekuasaan pemerintah yang zalim di zaman kegemilangan Islam dahulu.

Aku menjangkakan “Aus dan Khazraj” di zaman ini ialah gabungan mujahideen dan sebahagian anggota tentera yang ikhlas dari negeri-negeri umat Islam untuk menyokong tegaknya kembali Khilafah Ar Rashidah buat ke sekian kalinya nanti.

Insyallah, masanya sudah sangat dekat sehinggakan Amerika dan Russia yang selama ini bercakaran juga terpaksa bergabung bagi membendung bangkitnya gergasi yang tidak mungkin mampu mereka kalahkan itu nanti…. Harum fajar khilafah sudah dihidu oleh mereka yang menginfakkan diri mereka sepenuhnya kepada perjuangan ini.

Kita mungkin tidak sehebat A’la, berusia 10 yang menemui syahid di medan perang kerana melindungi jasad Rasulullah s.a.w dengan batang tubuhnya. Kita mungkin tidak sehebat ibunya yang penuh redha merelakan suami dan anak tersayang untuk syahid demi agama Allah. Curahkan segala yang termampu, mudah-mudahan Allah menerimanya sebagai amal soleh.

Uqubat Islam selain Hudud

1. Jinayat: Penganiayaan atau penyerangan terhadap badan yang mewajibkan qishash (balasan setimpal) atau diyat (denda). Penganiayaan itu mencakup penganiayaan terhadap jiwa dan anggota tubuh. Maksud dari jinayat di sini adalah hukuman yang dijatuhkan atas penganiayaan tersebut. Dalam hukuman-hukuman dalam ‘uqubat terdapat hak seorang hamba. Dan selama berkaitan dengan hak hamba, maka bagi pemilik hak (shâhibul haq) boleh memberikan ampunan, dan menggugurkan haqnya. Allah Swt berfirman: “Dan barangsiapa mendapatkan kemaafan dari saudaranya.” (QS. al-Baqarah [2]: 178)

Dikeluarkan oleh Thabarâni, “Bahwa ‘Ali ra didatangi seorang lelaki muslim yang telah membunuh seorang ahlu dzimmiy, dan terbukti (bahwa lelaki itu pelakunya), kemudian beliau ra memerintahkan untuk membunuhnya, kemudian datanglah saudara (kafir dzimmiy) tersebut dan berkata, “Saya maafkan.” `Ali ra bertanya, “Apakah mereka mengancammu, menakut-nakutimu, atau menggertakmu? Lelaki itu menjawab, “Tidak! Akan tetapi pembunuhannya tidak aku terima, tetapi kemudian mereka menjelaskan kepadaku kemudian aku redha. Kemudian Ali ra berkata, “Kamu lebih tahu, barangsiapa di bawah perlindungan kami, darahnya seperti darah kami, diyatnya seperti diyat kami.”Ini menunjukkan bahwa kemaafan bagi pelaku penganiayaan dari shahibul haq mengugurkan hukuman (jinâyât) tersebut

2. Ta’zîr: Hukuman bagi kemaksiatan yang di dalamnya tidak ada had dan kifârat. Melakukan perbuatan maksiat perlu dilihat dahulu, apabila Allah Swt. telah menetapkan hukuman tertentu bagi kemaksiatan tersebut, maka ia termasuk ke dalam hudud.


3. Mukhâlafât: Hukuman yang dijatuhkan oleh penguasa kepada orang yang menentang perintah Khalifah atau wakilnya. Mukhâlafat tidak masuk dalam bab ta’zîr, sebab mukhâlafat bukanlah pelanggaran terhadap perintah Allah Swt. Sedangkan ta’zîr khusus bagi pelanggaran terhadap perintah-perintah dan larangan-larangan Allah Ta’ala. Ini termasuk melanggar peraturan jalan raya, peraturan racun dan lain-lain yang melibatkan kemaslahatan umum. Perintah Khalifah wajib ditaati selama mana ia tidak bertentangan dengan hukum syarak. Khalifah bebas melakukan ijtihad atau menggunapakai ijtihad dari mujtahid untuk memutuskan hukuman yang sesuai dalam uqubat dalam kes berbentuk Mukhâlafat ini.

Allahualam.

Sumber: Nidhamul ‘Uqubat, karya Abdurahman Al-Maliki

VIRTUAL TRADE VS REAL TRADE

Kebelakangan ini, aku berkesempatan berbual dengan ramai peniaga. Tauke Welly Batu Caves, tauke restoren, tauke hardware, pengusaha hotel, pemandu teksi dan bermacam lagi. Semuanya merungut dan merasai kesan tekanan ekonomi yang menyebabkan business mereka terjejas.

Mungkin sukar menggambarkan secara terperinci bagaimana domino effect kesan ekonomi global ke atas kedudukan ekonomi rakyat marhaen, tetapi apa yang dirasai sebenarnya kesan dari sistem ekonomi sekular kapitalis yang diterapkan ke atas kita semua.

Ia satu sistem ekonomi yang memastikan golongan kapitalis (pemodal) akan terus-menerus kaya, tanpa mempedulikan lagi beban ditanggung masyarakat secara keseluruhannya.

Salah satu kecacatan utama sistem ini (dari pelbagai kerosakan lainnya) ialah apabila urusniaga jual beli “modal” (stock market) dihalalkan, juga siebut VIRTUAL TRADE. Sebagai contoh, jika yang diurusniagakan itu modal perusahaan kambing, di dunia nyata mungkin kambing yang dimaksudkan itu tidak wujud langsung. Kelompangan ini bersandarkan spekulasi, tidak stabil malah sangat fragile.Kelompangan ini menyebabkan berlakunya kezaliman dalam transaksi yang dilakukan.

Dalam sistem ekonomi Islam, segala urusniaga mestilah REAL TRADE, iaitu perkhidmatan atau barangan yang diperdagangnya sewajibnya wujud dan transaksi berlaku 1:1, iaitu nilai yang dibayar dan produk yang diterima itu setimpal dan berlaku secara hakiki. Sistem ekonomi ini stabil dan saksama, sekaligus mengelakkan berlakunya krisis ekonomi yang parah dan berulang-ulang seperti kita saksikan hari ini. Islam mengharamkan kita berjual-beli buah durian hanya dengan berdasarkan bilangan bunga durian yang ada di pokoknya, atau berjual-beli anak kambing yang dalam kandungan induknya sehingga kambing itu dilahirkan.

Islam itu rahmatan lil alamin… Allah menurunkan Al Quran sebagai panduan untuk seluruh manusia sehingga muncul tamadun gergasi dari tanah gersang di tengah jazirah arab. Panduan dari Allah Yang Maha Pencipta sahajalah yang akan menyelamatkan seluruh umat manusia dari perhambaan sesama manusia kepada perhambaan kepada Pencipta.
Dan Kami turunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran) untuk menjelaskan segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan khabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri,” [QS an-Nahl: 89]

Allahualam.

Tabung Buluh

Kisah seperti yang diceritakan Dr Azizan Osman dalam Seminar IMKK Oktober 2015…..

Seorang lelaki berpangkat dato pergi bertemu dengan Dr Azizan untuk mendapatkan nasihat
mengenai perniagaannya yang seakan “tepu”, tidak mampu berkembang lagi. Selalu gagal mendapatkan tender-tender perniagaan yang diharapkan sekalipun segala usaha berserta strategi telah dilakukan.

Dalam pertemuan itu, Dr Azizan bertanya kepada dato tu bagaimana hubungannya dengan keluarga. Dia terdiam dan berlalu pergi.

Lebih-kurang seminggu selepas itu, dia datang tergesa-gesa ke pejabat Dr Azizan, meluru masuk dan memeluk kemas Dr Azizan. Dia menangis semahunya. Bila ditanya, begini kisahnya….

Sewaktu dia dalam usia belasan tahun, bapanya seorang kaki judi. Selalu memukul ibunya dan adik beradik. Dia memiliki sebuah tabung buluh yang digunakan untuk menyimpan wang bagi membeli sesuatu yang dia hajati.

Satu hari, sewaktu bangun dari tidur, dia dapati tabungnya tida ada ditempat ia disimpan. Setelah tercari-cari, didapati tabung itu berada di atas meja di mana ayahnya sedang bermain judi.

Tanpa banyak bicara, dia menumbuk bapanya dan terus lari dari rumah. Sehingga berpuluh tahun kemudian, dia memang tidak berbicara dengan bapanya itu, sehinggalah hari itu, dia pulang, dan nekad untuk bersua dengan bapanya. Sebaik saja si bapa masuk ke rumah, terus dia berlutut memohon maaf. Bapa yang pada mulanya enggan memaafkan, akhirnya meleraikan juga dendam sengketa yang sudah lama membelenggu mereka berdua.

Dia tanya, “kenapa ayah ambil tabung saya, tapi tak ambil sikit pun wang saya di dalamnya?”

Jawab si Ayah, “Ayah ambil tabung tu sebab nak tunjuk kepada kawan-kawan, betapa ayah bangga dengan anak sulung ayah yang tahu berjimat cermat dan menabung…”

Rupanya, semuanya berlaku hanya sebab salah faham. Tak berapa lama selepas itu, rezki mencurah-curah diperoleh oleh lelaki itu.

Sesuatu yang kelihatan tidak ada kaitan, iaitu kekusutan dendam dengan kejayaan perniagaan, namun sebenarnya ada perkaitan yang kita tak mampu faham dengan penaakulan biasa sebagai manusia. Sebab, segala sesuatu itu adalah dalam pengaturan Rob Yang Maha Pencipta.

Leraikan dedam, berikan kemaafan. Mudah-mudahan, ia tidak menjadi beban buat kita dalam usaha mencapai kejayaan hidup.

Anak Kecil Ini

ANAK KECIL INI

Telah kering air mataku                                              

Lapar pun tak terasa
Tatkala malam menjelang
Dinginnya bukan kepalang
Segeralah siang
Kerana malam terlalu kelam

Ayah, ibu… andai kau masih hidup
…. aku di sini
bertemankan batu batu konkrit dan debu
menunggu waktu

comelku tiada siapa yg puji
petah bicaraku tiada siapa yg peduli
sakit demamku sendiri

dunia ini terlalu sepi
alam ini terlalu sunyi
akukah yg tuli
atau penghuninya yg sedang tidur dibuai mimpi

kenapa aku terus hidup
sedang jiwaku telah lama mati

Ya Allah ya rabbi
Dari Mu dan kepada Mu
Aku datang dan kembali
Ampunkan daku
Aku hanya anak kecil yg tak mengerti

Kamaruzzaman, Port Dickson 25.08.2015

Mazhab Taat Pemerintah

1. “Barangsiapa yang ingin menasihati penguasa tentang sesuatu urusan, maka janganlah ia zahirkan nasihatnya itu kepadanya secara terang-terangan (di depan umum). Akan tetapi hendaklah ia memegang tangannya, lalu ia bersembunyi dengannya (yakni nasihati dia secara sembunyi tidak ada yang mengetahuinya kecuali engkau dan dia). Maka kalau dia menerima nasihatnya, maka itulah (yang dikehendaki). Tetapi kalau dia tidak mau menerima nasihatnya, maka sesungguhnya ia telah menunaikan kewajiban menasehatinya.”

[Hadits Shahih. Telah dikeluarkan oleh Ahmad (3/403-404 no.15408 dan ini lafazhnya) dan Ibnu Abi ‘Ashim di kitabnya “As Sunnah” (no.1096, 1098 & 1099) dan lain-lain]

2. Dahulu, Bani Israel dipimpin dan dipelihara urusannya oleh para Nabi. Setiap kali seorang Nabi meninggal, digantikan dengan Nabi yang lain. Sesungguhnya tidak akan ada Nabi sesudahku. (tetapi) nanti akan ada ramai Khalifah’. Para sahabat bertanya: ‘Apakah yang engkau perintahkan kepada kami?’ Baginda menjawab: ‘Penuhilah bai’at yang pertama dan yang pertama itu sahaja”  [Dikeluarkan oleh Bukhari dari Abu Hurairah].

3. “Dikatakan, wahai Rasulullah, apakah kami harus memerangi mereka dengan pedang? Rasulullah menjawab, ‘Tidak, selama mana mereka mendirikan solat (menegakkan hukum Islam) di antara kamu” [HR Muslim].

4. “Dari Abu Hurairah radiallahu ‘anhu berkata: Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda: Tiga golongan yang tidak diajak berbicara oleh Allah pada Hari Kiamat dan tidak dilihatnya serta tidak diakuinya, bahkan bagi mereka siksa yang sangat pedih iaitu:

Pertama: Seseorang yang mempunyai air melimpah di tengah padang pasir dan tidak mahu memberi minum kepada seorang ibnu sabil yang kehausan.

Kedua: Seseorang menjual jualannya kepada orang lain setelah waktu Asar, kemudian bersumpah dengan nama Allah dan mengatakan bahawa dia pasti akan mengambilnya dengan harga sekian. Lalu dia (pembeli) percaya sahaja, padahal kenyataannya tidaklah demikian.

Ketiga: seseorang membuat janji setia kepada pemimpin kerana tujuan duniawi semata, bila diberi sesuatu dia menepati janji setianya, tetapi jika tidak diberi, maka dia pun ingkar (mengkhianati) pada janji setianya (kerana tidak puas hati)”. (Hadis Riwayat Bukhari, 13/201 dan Muslim, 1/103)

5. Daripada Huzaifah daripada Nabi SAW, Baginda bersabda : “Bahawasanya akan wujud (akan datang) para pemerintah yang berbohong dan berlaku zalim. Barangsiapa yang membenarkan pembohongan mereka dan membantu atas kezaliman mereka, maka (mereka) bukan daripada (golongan) kami dan aku bukan daripada (golongan) mereka, dan dia tidak akan menemuiku di haudh minum (telaga kauthar di akhirat kelak). (Sebaliknya) sesiapa yang tidak membenarkan pembohongan mereka dan tidak membantu atas kezaliman mereka, maka dia daripada (golongan) ku dan aku daripada (golongan) nya dan dia akan bertemuku di haudh” minum bersamaku di telaga khautsar. [Riwayat Imam Ahmad dalam musnadnya]

6. Akan berlaku selepas peninggalanku nanti para pemimpin yang tidak mengikut petunjukku, tidak mengikut sunahku dengan panduan sunahku. Akan muncul pula di kalangan kamu orang-orang yang hatinya adalah hati syaitan (fasik). Aku (Huzaifah) bertanya: Apakah harus aku lakukan jika aku menemuinya? Baginda bersabda: Hendaklah kamu mendengar dan taat kepada pemimpin walaupun dia memukul punggungmu dan merampas harta-bendamu”. [Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim].

Aku wasiatkan hendaklah kalian bertaqwa kepada Allah, mendengar dan taat kendati kalian diperintah oleh seorang budak, karena orang-orang yang hidup sepeninggal kalian akan melihat pertentangan yang banyak. Maka, hendaklah kalian berpegang teguh pada sunnahku dan sunnah para khulafaur-rasyidin yang mendapat petunjuk sesudahku. Gigit (pegang erat) sunnah tersebut dengan gigi geraham. Tinggalkanlah hal-hal yang baru, karena setiap bid’ah adalah sesat”
[Diriwayatkan oleh Abu Dawud no. 4607; At-Tirmidzi no. 2676; Ahmad 4/126-127; Ad-Darimi 1/44; Ibnu Majah no. 43,44; Ibnu Abi ‘Ashim dalam As-Sunnah no. 27; Ath-Thahawi dalam Syarh Musykilil-Atsar 2/69; Al-Baghawi no. 102; Al-Ajjuri dalam Asy-Syari’ah hal. 46; Al-Baihaqi 6/541; Al-Lalika’i dalam Ushulul-I’tiqad no. 81; Al-Marwadzi dalam As-Sunnah no. 69-72; Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah 5/220, 10/115; dan Al-Hakim 1/95-97]
7.  “Barangsiapa melepaskan ketaatan dari pemimpin, dia akan berjumpa dengan Allah pada hari kiamat tanpa mempunyai hujjah (alasan)”. (Hadis Riwayat Muslim. Kitabul Imarah, syarah Nawawi 12/240)
8.  Dari Ziyad bin Kusaib al-Adawi dia berkata: Aku pernah berada di bawah mimbar Ibnu Amir bersama Abi Bakrah, ketika itu dia berkhutbah dengan mengenakan pakaian yang sangat tipis, dengan sepontan Abu Bilal berkata: Lihatlah penguasa kita memakai pakaian orang fasik. Maka Abu Bakrah berkata: Diamlah engkau! Saya telah mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa-sallam bersabda: Barangsiapa menghina penguasa Allah di bumi, nescaya Allah akan menghinakannya” (Hadis Riwayat Tirmidzi)
 
9. “Dari Wail radiallahu ‘anhu berkata: Kami bertanya: Wahai Rasulullah! Bagaimana pendapatmu jika kami mempunyai pemimpin yang menahan hak kami dan mereka meminta hak mereka dari kami? Baginda menjawab: (Sewajarnya kamu) sentiasa mendengar dan mentaati mereka kerana hanyalah atas mereka apa yang mereka kerjakan dan atas kamu apa yang kamu kerjakan”. (Hadis Riwayat Muslim, 1846)
Kesemua hadis ini berserta banyak lagi hadis lain antara dalil yang mewajibkan seseorang itu taat kepada pemerintah, berhati-hati dalam menyangah kezaliman pemerintah dan keutamaan lain pada seorang pemerintah kaum muslimin. Walaubagaimanapun, sekiranya makna hadis-hadis ini sekadar dibaca pada makna perkataannya sahaja, maka ia kelihatan bertentangan dengan banyak hadis lain, antaranya:

1.  “Barangsiapa di antara kalian yang melihat kemungkaran, hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya, jika tidak mampu (hendaklah ia mengubahnya) dengan lisannya, jika tidak mampu, dengan hatinya. Akan tetapi, yang demikian itu (dengan hati) adalah selemah-lemahnya iman” [HR Muslim]. 

2. Penghulu syuhada’ adalah Hamzah bin Abdul Mutallib dan orang-orang yang berdiri di hadapan penguasa yang zalim, memerintahkannya kepada kemakrufan dan melarangnya dari kemungkaran, kemudian dia (pemimpin tersebut) membunuhnya” [HR Hakim].
3. “Jihad yang paling agung adalah menyatakan kalimat yang hak di hadapan penguasa yang jahat/zalim” [HR Abu Daud].
4. “Ketahuilah bahawa roda Islam itu akan terus berputar, maka ikutilah roda Islam itu di mana sahaja ia berputar. Ketahuilah bahawa Al-Quran dan kekuasaan akan berpisah, maka janganlah kamu berpisah daripada Al-Quran. Ketahuilah bahawasanya kamu akan dikuasai oleh para penguasa yang memutuskan perkara hanya untuk kepentingan mereka sahaja dan bukan untuk kepentingan kamu. Jika kamu mengingkari perintah mereka, maka mereka akan membunuhmu dan jika kamu mematuhi mereka, maka mereka akan menyesatkan kamu. ‘Para sahabat bertanya, ‘Apa yang harus kami lakukan wahai Rasulullah?’ Jawab Nabi SAW, ‘Lakukanlah seperti para sahabat Isa bin Maryam as. Mereka telah digergaji dengan gergaji dan digantung di atas kayu (salib). Sesungguhnya mati kerana mentaati Allah adalah lebih baik daripada hidup dengan melakukan maksiat kepada Allah.” [HR At Tabrani]
5. “Sesungguhnya selepasku ini akan adanya para pemimpin yang melakukan kezaliman dan pembohongan. Sesiapa masuk kepada mereka lalu membenarkan pembohongan mereka dan menolong kezaliman mereka maka dia bukan dariku dan aku bukan darinya dan dia tidak akan mendatangi telaga (di syurga). Sesiapa yang tidak membenar pembohongan mereka dan tidak menolong kezaliman mereka, maka dia dari kalanganku dan aku dari kalangannya dan dia akan mendatangi telaga (di syurga). [HR Ahmad, al-Nasai, dan at-Tirmizi] Hadith ini sahih seperti yang dinilai oleh al-Albani.
Dan banyak lagi….
Berikut adalah beberapa kaedah dalam memahami isu ini:
1. Takrif “pemerintah” dalam hadis-hadis ini merujuk kepada KHALIFAH yang dibaiat oleh kaum muslimin secara sah

2. Makna “solat” dalam hadis merujuk kepada menerapkan syariat Islam, iaitu sistem Khilafah dan seluruh juzuk sistem Islam lainnya.

3. Terdapat banyak kisah dari sirah sama ada kisah para sahabat yang memuhasabah para khalifah secara terang-terangan. termasuk kisah masyhur mengenai Salman Al Farisi RA dan Umar Al Khattab RA:

Khalifah Umar bin al-Khattab suatu hari pernah membahagi-bahagikan kepada rakyatnya pakaian lalu beliau naik ke atas mimbar dan berkata:

Wahai manusia dengarlah!” Tiba-tiba bangun Salman al-Farisi berkata: “Kami tidak mahu dengar”. Lantas Umar bertanya: Kenapa wahai Salman?” Jawabnya: Engkau berikan kamu semua seorang sehelai, sedangkan engkau memakai dua helai”. Kata ‘Umar: “Jangan tergesa-gesa wahai Salman”. Lalu Umar memanggil anaknya Abd Allah. Kata Umar: aku menyerumu dengan nama Allah, bukankah pakaian yang aku pakai ini adalah peruntukanmu yang engkau berikan padaku”. Jawabnya: Ya!. Maka kata Salman: “Sekarang kami akan dengar”. (Ibn Qutaibah, ‘Uyun al-Akhbar, 1/55).

Perbuatan ini dilakukan secara terbuka oleh Salman dan para sahabat lainnya mendiamkan saja, merujuk kepada mereka setuju akan perbuatan Salman.

4. Adapun perkara yang dimuhasabah secara umum hanyalah perkara yang menyangkut kemaslahatan umum, dan bukan perkara peribadi. 

Allahualam.

Benarkah Imam Mahdi Yang Akan Mendirikan Khilafah?

Soalan:

Keyakinan kaum Muslim akan kembalinya Khilafah ‘ala Minhaj Nubuwwah semakin meningkat. Namun, ada sebagian yang percaya, bahwa Khilafah akan berdiri sendiri, karena sudah merupakan janji Allah. Caranya, dengan menurunkan Imam Mahdi. Pertanyaannya, benarkah Imam Mahdi yang akan mendirikan Khilafah? Ataukah kaum Muslim yang mendirikannya, kemudian lahirlah Imam Mahdi?

Jawapan:

Pertama: Kalaupun ada hadis yang menunjukkan Imam Mahdi akan mendirikan Khilafah, maka hadis tersebut tetap tidak boleh dijadikan alasan untuk menunggu berdirinya Khilafah. Sebab, berjuang untuk menegakkan Khilafah hukumnya tetap wajib bagi kaum Muslim, sebagaimana hadis Nabi saw.:

مَنْ خَلَعَ يَدًا مِنْ طَاعَةِ اللهِ لَقِيَ اللهَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ لاَحُجَّةَ لَهُ، وَمَنْ مَاتَ وَلَيْسَ فِيْ عُنُقِهِ بَيْعَةٌ مَاتَ مِيْتَةً جَاهِلِيَّةً

Siapa saja yang melepaskan tangannya dari ketaatan kepada Allah, niscaya dia akan menjumpai Allah pada Hari Kiamat tanpa mempunyai hujah. Siapa saja yang mati, sedangkan di atas pundaknya tidak terdapat baiat, maka dia mati dalam keadaan jahiliah. (HR Muslim).1

Manthûq hadis di atas menyatakan, “Siapa saja yang mati, ketika Khilafah sudah ada, dan di atas pundaknya tidak ada baiat, maka dia mati dalam keadaan jahiliah.” Atau “Siapa yang mati, ketika Khilafah belum ada, dan dia tidak berjuang untuk mewujudkannya, sehingga di atas pundaknya ada baiat, maka dia pun mati dalam keadaan mati jahiliah.”

Karenanya, kewajiban tersebut tidak akan gugur hanya dengan menunggu datangnya Imam Mahdi.

Kedua: Memang banyak hadis yang menuturkan akan lahirnya Imam Mahdi, namun tidak satu pun dari hadis-hadis tersebut menyatakan bahwa Imam Mahdilah yang akan mendirikan Khilafah. Hadis-hadis tersebut hanya menyatakan bahwa Imam Mahdi adalah seorang khalifah yang salih, yang akan memerintah dengan adil, dan akan memenuhi bumi dengan keadilan, sebagaimana sebelumnya telah dipenuhi dengan kezaliman dan penyimpangan. Abi Said al-Hudhri ra. berkata, bahwa Nabi saw. pernah bersabda:

لاَ تَقُوْمُ السَّاعَةُ حَتَّى تَمْتَلِيءَ الأَرْضُ ظُلْمًا وَعُدْوَانًا، ثُمَّ يَخْرُجُ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ بَيْتِيْ أَوْ عِتْرَتِيْ فَيَمْلَؤُهَا قِسْطًا وَعَدْلاً كَمَا مُلِئَتْ ظُلْمًا وَعُدْوَانًا

Hari Kiamat tidak akan tiba, kecuali setelah bumi ini dipenuhi dengan kezaliman dan permusuhan. Setelah itu, lahirlah seorang lelaki dari kalangan keluargaku (Ahlul Bait), atau keturunanku, sehingga dia memenuhi dunia ini dengan keseimbangan dan keadilan, sebagaimana sebelumnya telah dipenuhi dengan kezaliman dan permusuhan. (HR Ibn Hibban).2

Dalam riwayat lain, Abdullah menuturkan bahwa Nabi Rasulullah saw. bersabda:

لاَ تَقُوْمُ السَّاعَةُ حَتَّى يَمْلِكَ النَّاسَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ بَيْتِي يُوَاطِىءُ اسْمَهُ اسْمِي وَاسْمَ أَبِيْهِ اسْمُ أَبِيْ فَيَمْلَؤُهَا قِسْطًا وَعَدْلاً

Hari Kiamat tidak akan tiba, kecuali setelah manusia ini diperintah oleh seorang lelaki dari kalangan keluargaku (Ahlul Bait), yang namanya sama dengan namaku, dan nama bapaknya juga sama dengan nama bapakku. Dia kemudian memenuhi dunia ini dengan keseimbangan dan keadilan. (HR Ibn Hibban).3

Ketiga: Hanya saja, terdapat riwayat yang menyatakan, bahwa Imam Mahdi tersebut lahir setelah berdirinya Khilafah, bukan sebelumnya. Ummu Salamah menyatakan bahwa Rasulullah saw. bersabda:

يَكُوْنُ اخْتِلاَفٌ عِنْدَ مَوْتِ خَلِيْفَةٍ فَيَخْرُجُ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ المَدِيْنَةِ هَارِبًا إِلَى مَكَّةَ فَيَأْتِيْهِ نَاسٌ مِنْ أَهْلِ مَكَّةَ فَيَخْرُجُوْنَهُ وَهُوَ كاَرِهٌ فَيُبَايِعُوْنَهُ بَيْنَ الرُّكْنِ وَالْمَقَامِ وَيُبْعَثُ إِلَيْهِ بَعْثٌ مِنَ الشَّامِ فَيُخْسِفَ بِهِمْ بِالبَيْدَاءِ بَيْنَ مَكَّةَ وَالمَدِيْنَةِ فَإِذَا رَأَى النَّاسُ ذَلِكَ أَتَاهُ أَبْدَالُ الشَّامِ وَعَصَائِبُ أهْلِ العِرَاقِ فَيُبَايِعُوْنَهُ، ثُمَّ يَنْشَأُ رَجُلٌ مِنْ الشَّامِ أَخْوَالُهُ كَلْبٌ فَيَبْعَثُ إِلَيْهِمْ بَعْثًا فَيُظْهِرُوْنَ عَلَيْهِمْ وَذَلِكَ بَعْثُ كَلْبٍ وَالْخَيْبَةِ لِمَنْ لَمْ يَشْهَدْ غَنِيْمَةَ كَلْبٍ فَيُقَسِّمُ المَالَ وَيَعْمَلُ فِي النَّاسِ.. وَيُلْقِيَ الإِسْلاَمَ بِجِرَانِهِ فِي الأَرْضِ فَيَلْبَثُ سَبْعَ سِنِيْنَ ثُمَّ يَتَوَفَّى وَيُصَلِّى عَلَيْهِ الُمسْلِمُوْنَ وَفِي رِوَايَةٍ فَيَلْبَثُ تِسْعَ سِنِيْنَ

Akan muncul pertikaian saat kematian seorang khalifah. Kemudian seorang lelaki penduduk Madinah lari diri ke Kota Makkah. Penduduk Makkah pun mendatanginya, seraya memintanya dengan paksa untuk keluar dari rumahnya, sementara dia tidak mau. Lalu mereka membaiatnya di antara Rukun (Hajar Aswad) dan Maqam (Ibrahim). Disiapkanlah pasukan dari Syam untuknya hingga pasukan tersebut meraih kemenangan di Baida’, tempat antara Makkah dan Madinah. Tatkala orang-orang melihatnya, dia pun didatangi oleh para tokoh Syam dan kepala suku dari Irak, dan mereka pun membaiatnya. Kemudian muncul seorang (musuh) dari Syam, yang paman-pamannya dari suku Kalb. Dia pun mengirimkan pasukan untuk menghadapi mereka, lalu Allah memenangkannya atas pasukan dari Syam tersebut, Pasukan itu adalah pasukan (yang didorong oleh ambisi) suku Kalb dan itulah kekalahan bagi orang yang tidak mendapatkan ghanîmah Kalb. Al-Mahdi lalu membagi-bagikan harta-harta tersebut dan bekerja di tengah-tengah masyarakat… menyampaikan Islam ke wilayah di sekitarnya. Tidak lama kemudian, selama tujuh tahun, dia pun meninggal dunia, dan dishalatkan oleh kaum Muslim (Dalam riwayat lain dinyatakan, tidak lama kemudian, selama sembilan tahun). (HR ath-Thabrani)

Hadis di atas dengan jelas menyatakan, bahwa akan lahir khalifah baru setelah meninggalnya khalifah sebelumnya. Sebagaimana yang dinyatakan dalam ungkapan:

يَكُوْنُ اخْتِلاَفٌ عِنْدَ مَوْتِ خَلِيْفَةٍ فَيَخْرُجُ رَجُلٌ

Akan muncul pertikaian saat kematian seorang khalifah. Kemudian keluarlah seorang lelaki..” (HR ath-Thabrani).

Dengan demikian, pandangan yang menyatakan bahwa Imam Mahdilah yang akan mendirikan Khilafah Rasyidah Kedua jelas merupakan pandangan yang lemah. Demikian juga pandangan yang menyatakan bahwa tidak perlu berjuang untuk menegakkan Khilafah, karena tugas itu sudah diemban oleh Imam Mahdi, sehingga kaum Muslim sekarang tinggal menunggu kedatangannya, adalah juga pandangan yang tidak berdasar.

Jadi, jelas sekali bahwa Imam Mahdi bukanlah orang yang mendirikan Khilafah, dan dia bukanlah khalifah yang pertama dalam Khilafah Rasyidah Kedua yang insya Allah akan segera berdiri tidak lama lagi.

Karena itulah, tidak ada pilihan lain bagi setiap Muslim yang khawatir akan mati dalam keadaan jahiliah, selain bangkit dan berjuang bersama-sama para pejuang syariah dan Khilafah hingga syariah dan Khilafah tersebut benar-benar tegak di muka bumi ini. Allâhu akbar! [Ust Hafidz Abdurrahman]