KEBANGKITAN BERMULA DENGAN PEMIKIRAN CEMERLANG

1. Kenapa kutipan cukai kelihatan mustahil untuk tidak dilaksanakan (DI HARAMKAN)  di negara sekular kapitalis?

Jawapan: Kerana sistem ekonomi negara sekular kapitalis ialah berasaskan cukai. Sebahagian besar pendapatan negara diperoleh dari cukai. Maka, mustahil untuk tidak mengutip cukai within sistem ini.

2. Kenapa perlaksanaan hudud kelihatan mustahil dilaksanakan di negara sekular kapitalis?

Jawapan: Kerana sistem perundangan negara sekular kapitalis berasaskan kehendak manusia (majoriti). Manusia dibenarkan untuk memilih bagi melaksakan atau membuang hukum Allah. Tentu sahaja, di negara sekular, manusia sebegitu jauh dari ajaran Islam yang sebenar, dan mereka menolak perlaksanaan hukum Allah secara benar. Non Muslim tak kena hudud? Maka hukum apa pemerintah nak berhukum ke atas mereka? Jenayah curi masuk dalam hudud tetapi masuk juga di bawah kanun jenayah Civil. Nak kuatkuasa undang-undang mana? Siapa pula penguatkuasa hudud?

3. Kenapa jihad kelihatan begitu ganas, jahat, barbarik bahkan ia dianggap sebagai pengganas dan dikenakan hukuman oleh negara sekular kapitalis?

Jawapan: Seluruh sistem yang ada dibangunkan di atas ideologi sekular kapitalis, yang ditinggalkan penjajah, dipaksakan ke atas negara-negara jajahan agar tidak lagi berlaku kebangkitan. Jihad adalah sesuatu yang sangat “sensitif” kerana ia akan berupaya mencabut hegemony penjajah dan negara kuasa besar ke atas wilayah jajahan mereka sekalipun setelah setengah abad mereka meninggalkannya. Sedangkan faktanya, jihad itu menghapuskan halangan fizik ke atas dakwah dan membuka wilayah dengan keamanan Islam.

4. Kenapa berteori saja? Mana practicalnya?

 Jawapan: Di belakang terciptanya paracetamol, terbungkus teori yang kompleks mengenai drug synthesis dan pelbagai teori berkaitan. Tanpanya, PCM tak akan berfungsi seperti seadanya. Melaksanakan syiar Islam juga begitu. Mengabaikan “teori” yang benar, macam kat sini, hudud wajib dilaksanakan dalam kerangka sistem Islam… Maka ia tak akan berfungsi seperti sebetulnya.

Bangkitnya sesuatu tamadun bermula dari kebangkitan PEMIKIRAN masyarakatnya. Tanpa pemikiran yang benar dan cemerlang, kebangkitan yang diusahakan tak lebih dari mengulang satu lagi kegagalan. Ada 3 macam pemikiran di kalangan manusia iaitu DANGKAL, MENDALAM dan CEMERLANG.

Berfikiran DANGKAL: hanya memindahkan fakta kedalam otak,tanpa disertai kajian lain,dan tanpa menggali informasi lain yg relevan. Contoh:Ketika melihat pohon mangga maka ia berfikir & menyebutkan pohon mangga itu terdiri dari akar,batang, ranting,buah mangga,daun dan sebagainya. Namun Dia hanya berfikir disitu saja, dan tidak berfikir lebih dari itu.ini contoh berfikir dangkal hanya memindahkan fakta saja ke otak.

Berfikiran MENDALAM adalah memikirkan fakta degan mendalam,disertai informasi yg mendalam tentang fakta yg dihubungkan degan penginderaan. Contoh: ketika melihat pohon mangga dia tidak hanya dapat menyebutkan komponen dari pohon mangga ini tapi boleh memberikan banyak informasi mengenai terbentuknya buah mangga, penyebab daun berwarna hijau & penyebab pohon boleh tumbuh dari kecil menjadi besar, juga boleh menjelaskan buah mangga terbentuk karana melakukan proses fotosintesis, hasil fotosintesis diedarkan keseluruh bahagian pohon dan sebahaginya.

Berfikiran CEMERLANG (fikrul mustanir): Berfikir secara mendalam itu sendiri ditambah degan memikirkan apa yg ada disekitar fakta & apa yg terkait degan fakta untuk hasil tepat. Ketika melihat pohon mangga,tidak berhenti sampai seperti cara berfikir mendalam. Tetapi juga memikirkan & mengetahui pencipta dari proses fotosintesis, pencipta dari klorofil yang memberikan warna hijau pada daun,dan sebagainya. Tidak ada sesuatu pun yg tertinggal kecuali semuanya itu diliputi oleh kejelasan & juga disertai penjelasan tentang perkara di balik sesuatu tersebut. Dengan pemikiran mustanir itu pula dia dapat menentukan sudut pandangnya tentang kehidupan dan makna keberadaannya dalam kehidupan. Pemikiran yang dapat mengantarkan pada kebangkitan yang sebenarnya.yang membuat perkara-perkara yang samar menjadi jelas terang benderang.

Allahualam.

INILAH BARISAN KITA

Kekuatan perjuangan menegakkan Islam itu hanyalah pada kebenaran yang didokong iaitulah kebenaran Islam dan bukan selainnya.

Sekiranya terdapat penyimpangan dari fikroh (pemikiran) dan thoriqoh (methodology/jalan) untuk memperjuangkan agama Allah ini, maka yang akan didapati hanyalah kegagalan dan kekecewaan sekalipun yang berjuang itu terdiri dari mereka yang ikhlas (mukhliseen).

Atas dasar itu, Hizbut Tahrir yang beraktiviti di seluruh dunia menggunapakai method yang sama di negara manapun Hizb beroperasi. Method dakwah tanpa kekerasan, menyerang pemikiran yang salah dan menerangkan pemikiran Islam sekaligus sebagai method menyelesaikan pelbagai isu dan permasalahan umat. Hizb juga cuba meraih sokongan angkatan bersenjata kaum muslimin, agar usaha dakwah boleh dilindungi dengan kekuatan fizikal dan sekaligus melindungi daulah setelah tegaknya nanti.

Adapun sesetengah umat yang tidak faham akan konsep “thalabun nusrah” atau meraih dokongan ini dengan menjadikan realiti sebagai SUMBER berfikir. Tentu saja kita lihat tentera Mesir yang membunuh rakyatnya sendiri, atau tentera Pakistan yang sebaris dengan tentera Amerika memerangi umat Islam, dan lain-lain angkatan tentera yang bersekutu dalam kejahatan musuh, maka jalan untuk thalabun nusrah ini dilihat sangat sukar itu realiti. Sedangkan jika realiti dijadikan OBJEK berfikir, nescaya mereka akan dapati, di antara barisan-barisan tentera kaum muslimin, terdapat Panglima, Commander, Laksamana, soldadu, dan anggota dari pelbagai pangkat yang sebenarnya bersedia menjual nyawa dan harta mereka demi kemenangan Islam. Sesungguhnya Allah mampu membolak-balikkan hati manusia.

Ditinjau dari sudut sejarah, setelah Rasulullah s.a.w dipukul dan dihalau di Thaif, baginda tidak lama selepas itu menerima sokongan dari bani Aus dan Khazraj, iaitu dua kabilah yang berpuluh tahun berperang sesama sendiri sebelum itu. Merekalah kaum Ansar yang menyambut baginda dengan penuh kemuliaan seterusnya membantu melindungi “city state” Yathrib (Madinah) untuk muncul sebagai daulah Islam yang pertama.