Hukum Syarak dan Hukum Wara’

Berlegar di ruangan media sosial selepas raya ini berkenaan dengan “larangan” mengambil gambar bersama isteri dan anak-anak dan taruk kat media sosial. Kononnya, haram “menayang isteri” di khalayak. Kononnya, ia perbuatan tercela, dan bertali arus asatizah segera berhukum dan menghukum sehingga kelihatan muncul “ijtihad baru” iaitu wanita haram bergambar, diambil gambar, bahkan lebih extreme lagi, wanita tidak boleh muncul di khalayak. Mana diorang kutip hukum aku tak tau lah….

Di sini, perlu terlebih dahulu kita perhatikan hukum asal berkenaan dengan tabarruj, batas aurat dan sebagainya sebelum cepat menghukum.

 Kita perhatikan apa itu Tabarruj:

Imam Ibnu Mandzur, dalam Lisaan al-’Arab menyatakan;
“Wa al-tabarruj: idzhaar al-mar`ah ziinatahaa wa mahaasinahaa li al-rijaal (tabarruj adalah menampakkan perhiasan dan anggota tubuh untuk menarik perhatian laki-laki bukan mahram.”

1. Mengenakan Pakaian Tipis dan Ketat

“Termasuk tabarruj, seorang wanita yang mengenakan pakaian tipis yang menampakkan warna kulitnya.  Inilah yang dimaksud dengan sabda Rasulullah saw yang terdapat di dalam hadits shahih, “Betapa banyak wanita-wanita yang telanjang, berpakaian tipis merangsang,  dan berlenggak-lenggok.  Mereka tidak akan masuk ke dalam surga dan mencium baunya.” [HR. Imam Bukhari].

2.  Mengenakan Wangian Di Hadapan Lelaki yang bukan Mahram

“Siapa saja wanita yang mengenakan bakhur, janganlah dia menghadiri solat ‘Isya’ yang terakhir bersama kami.”[HR. Muslim]

3. Berhias terhadap lelaki-lelaki asing (bukan mahram atau suaminya)

“Seorang wanita dilarang berhias untuk selain suaminya.” [HR. Imam Ahmad, Abu Dawud, dan al-Nasaaiy]

4. Berdandan Berlebihan

“Janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan.”[Al-Nuur:31]

5. Membuka Sebahagian Aurat

“Ada dua golongan manusia yang menjadi penghuni neraka, yang sebelumnya aku tidak pernah melihatnya; yakni, sekelompok orang yang memiliki cambuk seperti ekor sapi yang digunakan untuk menyakiti umat manusia; dan wanita yang membuka auratnya dan berpakaian tipis merangsang berlenggak-lenggok dan berlagak, kepalanya digelung seperti bonggol unta.  Mereka tidak akan dapat masuk ke syurga dan mencium baunya.  Sedangkan, bau syurga dapat tercium dari jarak sekian-sekian.” [HR. Imam Muslim]

6. Menghilangkan Tahi Lalat dan Meratakan Gigi

“Allah melaknat orang yang membuat tahi lalat, dan orang yang minta dibuatkan tahi lalat, orang yang menukur keningnya, dan orang yang memangur giginya (meratakan gigi dengan alat) dengan maksud untuk memperindah dengan mengubah ciptaan Allah”.  Kemudian Ummu Ya’qub menegurnya,”Apa ini?”  Ibnu Mas’ud ra berkata, “Mengapa saya tidak mengutuk orang yang dikutuk oleh Rasulullah saw; sedangkan di dalam kitab Allah, Allah swt berfirman, “Apapun yang disampaikan oleh Rasul kepadamu, laksanakanlah dan apa pun yang dilarangnya maka jauhilah”.[HR. Bukhari dan Muslim]

Sekiranya 6 syarat ini tidak dilampaui, maka tidak ada salahnya untuk seorang muslimah mengenakan pakaian yang elok, dan muncul dalam masyarakat dengan penampilan yang wajar (menurut syarak).

Perlu difahami di sini, terdapat perbezaan hukum “syarak” dan hukum “wara”. Menurut Imam Al Ghazali, dalam kitabnya minhajuabideen, sekalipun hukum syarak membenarkan, ianya MENJADI PILIHAN untuk individu tertentu menjaga batas melebihi kadar yang ditetapkan syarak UNTUK DIRINYA SENDIRI, maka batas perbuatannya lebih ketat berbanding masyarakat umum. Contoh dalam konteks ini, muslimah lebih banyak menghabiskan masa di rumah berbanding di luar.

Adillah dalam menghukum. Tidak ada keperluan untuk mengenakan hukum warak kepada seluruh masyarakat, bahkan ianya dilarang oleh Imam Al Ghazali sendiri kerana dibimbangi, umat manusia akan menjauhi Islam kerana takut akan larangan yang sangat ketat. Bukan semua orang mampu memahami ilmu tasauf dan tasauf tidak akan mampu difahami tanpa terlebih dahulu memahami hukum syarak.

Sekadar pandangan peribadi dari insan fakir.

Allahualam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *