Fajar Khilafah Dari Kota Yang Ranap

ISIS dicipta di kala rakyat Syria serta para pejuang dari Syam dan seluruh pelusuk dunia berkumpul di Syria dan melaungkan revolusi yang tidak sama seperti yang berlaku di wilayah-wilayah lain.
Mereka sepakat mahukan sebuah daulah Islam, iaitu KHILAFAH, lalu ISIS datang “out of thin air” lalu menobatkan diri sebagai KHILAFAH. Dengan wajah yang bengis dan menakutkan, dengan keanggotaan yang jelas tersangat jahil, sebahagian besar serangan tentera Basyar serta kuasa luar tidak disasarkan kepada ISIS sebaliknya kepada mujahideen lain.

Terbaru, ISIS dikaitkan dengan serangan di Paris, sesuai untuk menjadikan peristiwa ini sebagai “catalytic event” dalam menjayakan propaganda War On Islam, sekaligus memburukkan imej KHILAFAH di mata dunia. Beberapa perkara untuk diperhatikan di sini:
1. ISIS itu Khilafah palsu. Sama ada dari segi sistemnya, mahupun realitinya.
2. “Khilafah” versi ISIS terus disebut-sebut agar wajah khilafah diburukkan sebelum kaum muslimin sendiri mengenalinya
3. Panji Ar Rayah (panji hitam) yang digunakan ISIS kelihatan lebih menakutkan dari mana-mana lambang gangster atau angkatan tentera walhal ia sepatutnya dilihat sebagai panji keadilan dan keamanan kerana panji itulah yang menjadi kebanggaan tentera kaum muslimin yang membebaskan sebahagian dunia ini dari kekuasaan pemerintah yang zalim di zaman kegemilangan Islam dahulu.

Aku menjangkakan “Aus dan Khazraj” di zaman ini ialah gabungan mujahideen dan sebahagian anggota tentera yang ikhlas dari negeri-negeri umat Islam untuk menyokong tegaknya kembali Khilafah Ar Rashidah buat ke sekian kalinya nanti.

Insyallah, masanya sudah sangat dekat sehinggakan Amerika dan Russia yang selama ini bercakaran juga terpaksa bergabung bagi membendung bangkitnya gergasi yang tidak mungkin mampu mereka kalahkan itu nanti…. Harum fajar khilafah sudah dihidu oleh mereka yang menginfakkan diri mereka sepenuhnya kepada perjuangan ini.

Kita mungkin tidak sehebat A’la, berusia 10 yang menemui syahid di medan perang kerana melindungi jasad Rasulullah s.a.w dengan batang tubuhnya. Kita mungkin tidak sehebat ibunya yang penuh redha merelakan suami dan anak tersayang untuk syahid demi agama Allah. Curahkan segala yang termampu, mudah-mudahan Allah menerimanya sebagai amal soleh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *