Hadis Akhir Zaman

قَالَ عَبْدُ اللَّهِ: ” كَيْفَ أَنْتُمْ إِذَا لَبِسَتْكُمْ فِتْنَةٌ يَهْرَمُ فِيهَا الْكَبِيرُ، وَيَرْبُو فِيهَا الصَّغِيرُ، وَيَتَّخِذُهَا النَّاسُ سُنَّةً، فَإِذَا غُيِّرَتْ قَالُوا: غُيِّرَتِ السُّنَّةُ “. قَالُوا: وَمَتَى ذَلِكَ يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ؟ قَالَ: «إِذَا كَثُرَتْ قُرَّاؤُكُمْ، وَقَلَّتْ فُقَهَاؤُكُمْ، وَكَثُرَتْ أُمَرَاؤُكُمْ، وَقَلَّتْ أُمَنَاؤُكُمْ، وَالْتُمِسَتِ الدُّنْيَا بِعَمَلِ الْآخِرَةِ» قال حسين سليم أسد : إسناده صحيح
Abdullah bin Mas’ud ra. Berkata: Bagaimanakah keadaan kamu apabila fitnah telah menyelubungi kamu. Orang tua menjadi nyanyuk dan kanak-kanak kecil membesar dalam suasana fitnah. Manusia menjadikan fitnah tersebut sebagai satu Sunnah. Apabila fitnah itu diubah, mereka berkata: “Sunnah telah diubah”. Para tabi’ien bertanya: “Bilakah perkara ini akan berlaku wahai Abu Abdul Rahman?”. Jawabnya: “Apabila ramai para qurra’ dan sedikit para fuqaha’. Ramai para pemimpin dan sedikit orang yang amanah. Serta dunia dicapai dengan menggunakan amalan akhirat”.
(Riwayat al-Darimi. Husain Salim Asad berkata: isnadnya sahih)

Rasuah

Ada yang bertanyakan tentang dalil “derma” RM 2.6 Billion sebagai rasuah. Berikut antara dalil yang biasa kita dengar:

1. ” Barangsiapa yang telah kami ambil untuk melakukan sesuatu kerja, dan telah ditetapkan baginya sesuatu rezeki (gaji atau upah), maka apa yang diambilnya selepas itu adalah ghulul (pengkhianatan) ” ( Riwayat Abu Daud, no 2943, Hadith Sohih ; Ma’alim as-Sunan, Al-Khattabi, 3/8 cet Dar Kutub Ilmiah)

2. Nabi bersabda kepada seorang gabenornya bernama Ibn Lutbiah yang telah ditugaskan mengutip zakat kabilah Azad, maka apabila ia selesai kerjanya dan kembali berjumpa Nabi, lalu ia menyimpan sebahagian dari wang yang dikutip sambil berkata :

“Ini untukmu (bahagian untuk Islam) dan ini untukku yang diberikan sebagai hadiah (oleh orang ramai), maka jatuh murka Baginda sambil bersabda

” Ketahuilah, pergilah kamu duduk di rumah bapamu atau ibumu, sehingga datang kepadamu hadiahmu, jika kamu benar-benar betul (layak mendapat hadiah)

“Ya Tuhanku, adakah telah aku sampaikan (kepada umatku akan hal ini) sebanyak tiga kali..(Al-Bukhari, no 2597 & Muslim no 1832)

3. “Hadiah yang diberikan kepada para penguasa adalah suht (haram) dan rasuah yang diterima hakim adalah kufur” [Riwayat Ahmad].

Buat sesiapa yang taksub sangat membela pemerintah yang menyeleweng, moga peringatan dari Rasulullah s.a.w ini diambil ibrah:

Daripada Huzaifah daripada Nabi SAW, Baginda bersabda : “Bahawasanya akan wujud (akan datang) para pemerintah yang berbohong dan berlaku zalim. Barangsiapa yang membenarkan pembohongan mereka dan membantu atas kezaliman mereka, maka (mereka) bukan daripada (golongan) kami dan aku bukan daripada (golongan) mereka, dan dia tidak akan menemuiku di haudh minum (telaga kauthar di akhirat kelak). (Sebaliknya) sesiapa yang tidak membenarkan pembohongan mereka dan tidak membantu atas kezaliman mereka, maka dia daripada (golongan) ku dan aku daripada (golongan) nya dan dia akan bertemuku di haudh” minum bersamaku di telaga khautsar. (Riwayat Imam Ahmad dalam musnadnya)

Allahualam.