Jiwa Umat Yang Melemah

Selepas beratus tahun wilayah kaum muslimin diduduki para penjajah, pemikiran dan jiwa kaum muslimin melemah.

Berfikir cara Barat dianggap maju, berfikir cara Islam dianggap mundur. Sebaliknya, cara hidup Islam dianggap kependetaan, dipencilkan sebatas urusan perkahwinan, kematian dan ritual semata-mata.

Carahidup Barat menjadi ikutan, menjadi panduan baik dalam berpolitik (demokrasi), atau perundangan (perundangan sekular) dan sistem ekonomi kapitalis, yang semuanya itu merupakan racun yang mematikan jati diri ideology Islam.

Diceritakan, Syaikh Taqiyuddin An Nabhani yang menubuhkan Hizbut Tahrir pada 1953, hanya menyebutkan perkataan KHILAFAH di khalayak mulai tahun 1958, iaitu selepas 5 tahun memperkenalkan idea Hizb di sekitar Al Quds. Mungkin kekhuatiran kepada penerimaan umat ketika itu yang umumnya taksub dengan perjuangan pan-arabisme dan pan-Islamisme.

Pan-arabisme adalah perjuangan berasaskan bangsa, yang memisahkan orang arab untuk arab, juga seperti pan-Turkisme dan lain-lain bangsa, sehingga kesatuan aqidah tidak lagi mengikat umat ini sebagai sebuah kesatuan.

Pan-Islamisme pula satu bentuk perjuangan mengegakkan Islam dari strategi “bottom up”, di mana kelompok umat Islam cuba menyatukan umat dalam batas wilayah masing-masing, dengan teori “building block”, keluarga-kampung-masyarakat-negara-global.

Sedangkan perubahan sistem tidak mungkin berlaku melainkan dengan method revolusioner, iaitu dari satu pusat ke seluruh wilayah. Kamal At Tarturk melenyapkan khilafah dengan menggantikan secara total sistem politik di Turki menjadi Republik Demoktarik Turki. Negara-negara lain kemudiannya “dimerdekakan” menjadi monarki mutlak, republik, federasi dan berbagai lagi.

Racun yang pernah mematikan daulah Khilafah, tidak mungkin menjadi penawar untuk menghidupkannya kembali.

Suka Troll?

Generasi muda sebagai produk sistem sekular kapitalis menjadi semakin hilang adab dan sifat malu. Apalagi dalam dunia maya, berselinding di sebalik fake ID atau nama samaran, mereka bertingkah-laku seperti hilang akal.

Ada page troll yang berterusan nak kutuk Islam, kononnya mengutuk umat Islam, bukan ajarannya, tetapi dalam kejahilan, ternyata mereka hanya mempermainkan ajaran Islam, cuba meletakkan umat Islam di kandang salah, merendah-rendahkan umat Islam dan cuba menunjukkan umat Islam ini ganas (sesuai dengan agenda war on terror kelolaan Amerika).
Mereka mendapat sokongan dan pujian dari puak liberal, murtad, kafir, LGBT dan sebagainya. Anehnya, “sanjungan” dari puak ini menjadikan mereka feel good, seakan mereka adalah pejuang kebenaran dan pembebasan.

وَلَئِن سَأَلْتَهُمْ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا كُنّا نَخُوضُ وَنَلْعَبُ قُلْ أَبِاللهِ وَءَايَاتِهِ وَرَسُولِهِ كُنتُمْ تَسْتَهْزِءُونَ

Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentu mereka akan menjawab: “Sesungguhnya kami hanya bersenda-gurau dan bermain-main saja”. Katakanlah: “Apakah dengan Allah, ayat-ayatNya dan RasulNya, kamu selalu berolok-olok?”. [At Taubah:65].

Gelagat mereka ini sudah tidak membezakan mereka dari golongan yang memusuhi Islam. Mereka boleh menyangka mereka di jalan kebenaran. Mereka mungkin mabuk dengan “like” atau sanjungan dari puak yang sejenis mereka. Mereka malah ketagih untuk terus mempersenda-memperolok umat Islam serta ajaran Islam. Tetapi Allah tidak sesekali lupa akan mereka. Mereka diberi tangguh sehingga datang ketentuan Allah ke atas mereka. Nauzubillahiminzalik!!!

Kecelakaan Besar Buat Penentang Allah

Siti Kasim yang menunjukkan isyarat lucah semasa forum RUU 355 baru ni mendapat pujian dan sanjungan golongan liberal dan sekular non-muslim ataupun yang tak malu nak mengaku muslim. 

Jenguk-jenguk kat page Siti Kasim, ada berjela-jela hujah nak memberi penafsiran baru nas-nas syarak walaupun kelihatan penuh nafsu menundukkan makna syarak menurut selera sendiri.

Tidak perlu berhujah panjang dengan golongan semacam ini, mereka akan menentang sebarang bentuk penerapan Islam, mereka membenci Islam secara zahir dan tentunya lebih dahsyat kebencian dalam hati mereka.

Perlaksanaan uqubat Islam telah berlangsung selama lebih 1000 tahun. Tinta sejarah melakarkan, tidak ada imam mujtahideen yang sangat memahami Quran, Hadis dan segala ilmu tafsir, nahu, balaghah dan lain-lain mempertikaikan hukum potong tangan ke atas pencuri atau sebat ke atas peminum arak atau rejam ke atas pesalah zina atau bunuh bagi golongan murtad. Maka, kita tidak memerlukan “ustazah” yang tayang isyarat lucah untuk mengajarkan kita mengenai Islam.

Siti Kasim ini adalah contoh manusia yang sesat. Kalau sebelum ini dia buat kecoh mempertahankan “majlis” pondan, kali ni dia lantang menentang RUU 355 yang sebenarnya bukannya hudud. Kebenciannya terhadap hukum Allah terlalu besar sehingga RUU 355 yang hanya dikhususkan kepada orang Islam pun sangat menyakitkan baginya.


“Dan tidaklah patut bagi lelaki yang mukmin dan tidak (pula) perempuan yang mukmin, apabila Allah dan RasulNya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barangsiapa mendurhakai Allah dan RasulNya, maka sesungguhnya dia telah sesat dengan kesesatan yang nyata” [TMQ al-Ahzab (33):36].

Memahami Krisis Ekonomi

Takala seorang muslim melihat isu krisis ekonomi yang semakin ganas dan cepat kitarannya secara global dari sudut pandang syarak, kita meyakini, segala musibah termasuklah krisis ekonomi yang berlaku adalah berpunca dari tangan manusia sendiri.

“Dan apa jua yang menimpa kamu daripada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (akibat perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa), dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dosa-dosa kamu.” [TMQ: Asy Syura ayat 30]

Sekitar Oktorber 2013, kita pernah saksikan apa yang dipanggil “Government Shut Down” berlaku di Amerika di mana ketika itu, bajet tidak diluluskan yang berakibat kepada penutupan operasi (shut down) pentadbiran kerajaan pusat dan ratusan ribu pekerja direhatkan atau dalam istilah lainnya disebut sebagai cuti paksa tanpa gaji. Kerajaan Amerika seterusnya terpaksa menaikkan siling hutang. Perlu dinyatakan di sini bahawa situasi normal mana-mana negara sekalipun, secara kewangannya, diurus dalam bentuk mengawal perekonomian dan kewangan agar hutang dapat diturunkan dan bukan untuk dinaikkan. Akan tetapi Amerika adalah satu-satunya negara yang tidak peduli jika mereka tenggelam di dalam hutang sekalipun. Amerika mengeluarkan surat hutang (bonds) sesukanya dan menjamin pembayarannya pada kondisi-kondisi yang sesuai. Walaupun AS tidak mampu membayarnya disebabkan situasi kewangan mereka sekalipun, namun ia boleh, tatkala ia memandang ada kepentingan lain yang perlu diutamakan, mencetak lebih banyak dolar tanpa batasan sandaran di dalam perbendaharaannya seperti halnya negara lain. Apatah lagi, mata wangnya menguasai sebahagian besar rizab negara-negara dunia.

Siling hutang pemerintahan AS (pemerintahan pusat dan pemerintahan negeri) naik dari USD 4.3 trilion pada tahun 1990 menjadi USD 8.4 trilion tahun 2003, kemudian naik lagi kepada USD 8.9 trilion pada 2007 dan pada awal pemerintahan Obama tahun 2009 terus naik kepada USD 10.3 trilion. Pada tahun 2011 ia naik menjadi USD 14 trilion dan sekarang mencapai USD 16.7 trilion. Seandainya negara lain tenggelam dalam hutang meski jauh lebih kecil dari angka itu, nescaya negara itu akan hancur dan perekonomiannya tinggal menjadi sejarah!

Sebagai penutup, kita menyampaikan segala puji bagi Allah bahawa kita adalah sebahagian dari kaum Muslimin dan Allah SWT telah menunjuki kita kepada sistem yang berasal dari sisiNya selaku Zat yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui. Satu sistem yang dinamakan sebagai sistem Khilafah yang diketuai oleh seorang Khalifah. Khalifah yang akan merasai kelaparan jika rakyatnya lapar dan Khalifah yang akan merasai kekenyangan jika rakyatnya kenyang dan dia tidak akan merasa aman kecuali rakyatnya aman. Inilah sistem yang akan menjamin pemenuhan keperluan asas berupa makanan, pakaian dan tempat perlindungan untuk seluruh individu rakyat. Sesiapa yang mampu bekerja akan disediakan pekerjaan untuknya dan siapa yang tidak mampu bekerja dan tidak memiliki kerabat yang boleh menanggung nafkahnya, maka sang Khalifahlah yang akan bertanggungjawab menjamin nafkahnya dengan makruf (sesuai kecukupannya). Inilah satu sistem yang di dalamnya pemilikan umum (al-milkiyyah al-ammah) diagih-agihkan kepada masyarakat demi menjaga keamanan dan kehidupan mereka, sejak mereka dilahirkan lagi. Inilah sistem yang merealisasi perekonomian yang aman dan adil dan memperbaiki keadaan setiap makhluk kerana Al-Khaliq (Pencipta) sistem ini adalah Yang Maha Tahu apa yang membuat manusia menjadi baik. FirmanNya, “Apakah Allah yang menciptakan itu tidak mengetahui (yang kamu zahirkan atau rahsiakan)? Padahal Dia Maha Halus lagi Maha Mengetahui”[TMQ al-Mulk (67):14].

Allahualam.