America is Great?

Cuba memahami peperangan yang berlaku di Afghanistan angkara penaklukan oleh Amerika dan disokong Turki, Saudi, France, Italy dan Britain, ia adalah satu asymmetrical war di mana satu pihak memiliki segala kelebihan baik logistik mahupun persenjataan, para penganalisa ketenteraan akan mencongak, Afghanistan dengan mudah ditakluk oleh Amerika. Perang ke atas Iraq dan Afghan menyaksikan, persenjataan tercanggih dalam era peperangan modern di mana medan perang yang berkeluasan ribuan kilometer persegi dicerap dari bilik-bilik kawalan yang terletak di seberang benua (di pengkalan Tentera US di negara mereka), dan penggunaan drone-drone pembunuh yang mengintip dan melancarkan serangan maut, serta segala war facility yang tidak pernah kita saksikan sebelumnya, melawan sekumpulan militia yang bersenjatakan senjata ringan, dengan peralatan komunikasi yang sangat terhad serta bekalan logistik yang sangat rapuh.Namun hakikatnya, sehingga hari ini, Amerika tetap gagal menguasai sepenuhnya Afghanistan. Amerika tetap gagal menstabilkan Afghanistan. Itu sebuah negara empayar menentang sekelompok umat Islam. Bagaimana agaknya jika kekuatan umat Islam itu ialah satu angkatan perang yang memiliki pesawat pejuang, peluru berpandu, kereta kebal, segala armada laut dan darat serta sokongan logistik yang terkorrdinasi????

Apakah negara yang mempunyai beban hutang terbanyak di planet ini mampu menghadapi KHILAFAH, “gergasi” yang bangkit dari runtuhan sejarah silam yang agung ini?

Seperti Binatang Ternak

Kalau dahulu, gambar-gambar mengerikan berkenaan peperangan yang tersebar di media sosial meruntun hati kita, hari ini ia kelihatan “terlalu biasa”, dek kerana terlalu banyak kisah menyayat hati berlaku kepada umat manusia, khususnya kaum muslimin di merata belahan dunia.

Biasa kita temukan, orang yang memang sebetulnya enggan peduli apa yang berlaku di luar lingkungan hidup mereka dengan anggapan dia tak boleh buat apa. Maka, lebih baik cuma sibukkan dengan kehidupan sendiri yang sentiasa sibuk. Cari duit, layan keluarga, dan begitulah seterusnya.

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالإِنسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لاَّ يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لاَّ يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لاَّ يَسْمَعُونَ بِهَا

“…Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah), dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.” {QS. Al-A’raaf: 179}

Maksudnya, mereka  tidak memanfaatkan anggota badan, nyawa, kesihatan, yang telah dijadikan Allah sebagai sarana untuk mendapatkan petunjuk kecuali hanya untuk melangsungkan kehidupan sendiri sahaja.

Padahal sebenarnya mereka itu tidaklah tuli, bisu dan buta, kecuali terhadap petunjuk. Allah berfirman,

فَإِنَّهَا لا تَعْمَى الأَبْصَارُ وَلَكِن تَعْمَى الْقُلُوبُ الَّتِي فِي الصُّدُورِ

“…Kerana sesungguhnya bukanlah mata itu yang buta, tetapi yang buta adalah hati (qolbu) yang berada di dalam dada…” {QS. Al-Hajj: 46}

Allah berfirman,

بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُوْلَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

Bahkan mereka lebih sesat lagi…”

Ertinya lebih sesat daripada binatang, karena binatang itu walaupun demikian, selalunya masih mampu mentaati penggembala jika dilarang, meskipun binatang itu tidak memahami ucapannya, berbeza dengan orang-orang tersebut. Selain itu, kerana binatang-binatang itu berbuat sesuai dengan apa yang fitrah penciptaan baginya, baik secara naluri maupun secara terpaksa. Oleh kerana itu, orang yang taat kepada Allah, maka ia lebih mulia dari seorang malaikat yang taat, seperti dalam tempat kembalinya kelak. Barangsiapa yang kufur kepadaNya, maka, mereka lebih buruk dari haiwan ternakan dan mereka pasti menemui penyesalan di hadapan Allah kelak, bila mana seorang anak kecil kaum muslimin yang dibunuh mengadu di hadapan Allah yang Maha Mengetahui, bahawa kaum muslimin tidak mempedulikan jeritan, pekikan, raunga, tangisan, rintihan mereka. Mereka pasti mempersoalkan, di mana para pahlawan kaum muslimin, bila mana musuh sedang memperlakukan mereka penuh tragis, para pahlawan ini sibuk dengan sukan bola sepak? Sibuk bermewah dan berhibur? Apa umat ini di hadapan Allah untuk sikap mereka yang tidak mempedulikan nasib kaum muslimin, saudara seaqidah mereka???

Moga kita beroleh peringatan.

Adaptasi dari: Edisi terjemah Tafsir Ibnu Katsir.