Sekilas Mengenai Pembunuhan Dr. Fadi

 

Kematian tragis pensyarah UniKL pagi semalam merupakan satu berita yang memilukan, Imam Dr Fadi maut ditembak dalam perjalanan untuk meninaikan solat subuh. Pihak berkuasa berjaya merungkai punca sebenar kematian Dr Fadi dengan tragis di tembak pembunuh upahan yang disyaki agen perisikan asing. 10 das tembakan dilepaskan menunjukkan pembunuh benar-benar mahu memastikan beliau terbunuh. Moga Allah mengurniakan Dr Fadi Al Batsh dengan semulia-mulia kematian, sebagai syuhada. 
.
Saya percaya, pembunuhan terancang ini didalangi agent perisikan asing yang akan memberi kelebihan kepada negara haram Israel. 
.
Saya percaya, Dr Fadi tidak dibunuh semata-mata kerana usaha beliau membantu menyalurkan dana kepada mangsa kekejaman Israel sebaliknya ada sebab lain yang lebih besar.
.
Saya percaya, kes sebegini bukanlah yang pertama dan bukan pula yang terakhir kerana kejahatan negara-negara penjajah ini tidak pernah terhenti.
.
Bukanlah perkara asing lagi apabila Mossad (HaMossad leModiʿin uleTafkidim Meyuḥadim) , KGB (Komitet gosudarstvennoy bezopasnosti) , CIA (Central Intelligence Agency) dan MI6 (Secret Intelligence Service) bertindak dalam operasi di luar wilayah mereka. Pembunuhan ini wajar membuka mata semua pihak, khususnya pasukan keselamatan agar memutuskan segala bentuk kerjasama dengan negara asing (negara kafir harbi) dalam perihal ketenteraan, strategik (terutamanya PERISIKan) dan termasuk menjalankan latihan ketenteraan atau latihan taktikal bersama. Mereka bukanlah kawan dalam erti kata sebenarnya.
.
Allah mengingatkan kita dalam lafazNya yang Mulia:

Adakah kamu menyangka, bahawa kamu akan dibiarkan (dalam keadaan kamu yang ada itu), padahal belum lagi terbukti kepada Allah (sebagaimana yang diketahuiNya) orang-orang yang berjihad di antara kamu dan yang tidak mengambil teman-teman rapat (untuk mencurahkan rahsia kepada mereka), selain daripada Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman? Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui secara mendalam akan apa yang kamu kerjakan. (Surah At-Taubah. Ayat 16)

Daulah Islam Menggunakan Dinar Dan Dirham

Daulah Khilafah hanya menggunakan emas dan perak sebagai matawang. Meyakini hal ini, ramai kawan yang rindu akan kembalinya Daulah Khilafah menyimpan dalam bentuk emas dan perak.

Memanglah pada hari ini, emas dan perak bukanlah matawang. Tetapi wang fiat yang kita miliki hari ini tidak akan lagi digunakan setelah tegaknya daulah.

Menurut Syeikh Abdul Qadim Zallum di dalam kitabnya, Al-Amwal Fi Daulatil Khilafah (1983), dinar dan dirham telah dikenali oleh orang Arab sebelum datangnya Islam, kerana aktiviti perdagangan yang mereka lakukan dengan negara-negara sekitarnya. Ketika pulang dari Syam, mereka membawa dinar emas Romawi (Byzantium) dan dari Iraq mereka membawa dirham perak Parsi (Sassanid). Kadang-kadang mereka membawa pula sedikit dirham Himyar dari Yaman. Jadi saat itu banyak matawang asing masuk ke Hijaz; bagaimanapun yang paling banyak adalah berupa dinar emas Romawi dan dirham perak Parsi.

Namun begitu, orang Arab saat itu tidak menggunakan dinar dan dirham tersebut menurut nilai nominalnya melainkan menurut beratnya. Ini adalah kerana matawang yang ada hanya dianggap sebagai kepingan emas atau perak. Mereka tidak menganggapnya sebagai matawang yang dicetak, mengingat bentuk dan timbangannya yang tidak sama dan kerana kemungkinan terjadinya penyusutan berat akibat peredarannya. Kerana itu, untuk mencegah terjadinya penipuan, mereka lebih suka menggunakan piawaian timbangan khusus yang telah mereka miliki iaitu auqiah, nasy, nuwah, mitsqal, dirham, daniq, qirath dan habbah.

Setelah Islam datang, Rasululllah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam mengakui (men-taqrir) berbagai muamalat yang menggunakan dinar Romawi dan dirham Parsi. Taqrir (pengakuan) dari Rasulullah inilah yang telah memperjelaskan kepada kita bahawa inilah sistem matawang Islam dan sekaligus menjadi hukum syara’ tentang kewajiban penerapannya. Sehubungan dengan dinar dan dirham ini, Rasulullah juga telah mengakui standard timbangan yang wujud pada waktu itu hendaklah diukur dengan menimbang berat dinar dan dirham. Tentang ini Rasulullah bersabda,

“Takaran adalah takaran penduduk Madinah dan timbangan adalah timbangan penduduk Makkah” [HR Abu Daud, an-Nasa’i, al-Baihaqi]

Melihat kepada kelebihan yang ada pada penggunaan emas dan perak sebagai mata wang, hal ini semata-mata sudah cukup untuk menjadikannya sebagai matawang negara. Namun, tuntutan syarak adalah pertimbangan utama untuk dilihat, berbanding pertimbangan kelebihan-kelebihan lain yang bakal diperoleh setelah pelaksanaannya.

Kewajipan penggunaan sistem mata wang dinar dan dirham adalah berdasarkan syariat Islam semata-mata, bukan atas dasar kestabilan nilai, manfaat dan sebagainya, melainkan ia merupakan perintah daripada Allah SWT yang telah memerintahkan kita untuk mengambil emas dan perak sebagai matawang. Inilah satu-satunya alasan dan sebenar-benar sebab kenapa kita perlu kembali kepada dinar dan dirham.

Sesalan Yang Tak Kunjung Sudah

Pagi tadi, sebuah rumah berhampiran kejiranan ku dipenuhi bendera berwarna biru. Tanda sokongan padu dari pemiliknya. Baruku tahu, rumah yang kelihatan daif itu dimiliki seorang penyokong kuat sebuah parti sekular di Malaysia.
 
Mungkin mereka tidak faham,sebagai rakyat yang memberi mandat untuk berdirinya sebuah pemerintahan yang meninggalkan kitabullah dan sunnah Rasulullah s.a.w akan memberi mereka sesalan di hadapan Allah kelak.
 
Imam al-Ghazali telah menyebutkan tentang perkara ini dalam kitabnya Ihya’ Ulum al-Din dengan kata-katanya:
 
“Betapa beruntungnya buat orang yang mati, dalam masa yang sama, dosanya juga turut mati (terhenti), tetapi celakalah buat orang yang mati, namun dosanya masih kekal berterusan selama seratus tahun, dua ratus tahun, atau lebih dari itu. Dia diazab di dalam kuburnya kerana dosa-dosa tersebut.”
 
Sesungguhnya nas-nas al-Quran juga jelas menyatakan perkara ini, antaranya firman ALLAH SWT.
 
“(Mereka dibiarkan menuduh dengan demikian) supaya mereka memikul dosa-dosa mereka dengan sepenuhnya pada hari kiamat, dan juga memikul sebahagian dari dosa orang-orang yang mereka sesatkan dengan tidak berdasarkan pengetahuan yang benar. Sesungguhnya amatlah buruknya dosa-dosa yang mereka lakukan itu.” (Al-Nahl: 25)
 
“Barang siapa yang menyeru kepada petunjuk maka dia akan mendapat pahala seperti orang yang mengerjakannya, Allah tidak mengurangkan sedikit pun pahala daripadanya. Dan barang siapa yang menyeru kepada kesesatan maka dia akan berdosa seperti mana dosa orang yang melakukannya, Allah tidak akan mengurangkan sedikit pun dosa itu daripadanya.” [Hadis riwayat Muslim]
 
jika seseorang membuat satu bid’ah dalam agama atau mengubal satu undang-undang yang bertentangan dengan undang-undang Islam. Kemudian undang-undang itu diikuti oleh negara dan manusia maka dosa kerana meninggalkan undang-undang Islam dan mengikut undang-undang ciptaan manusia ini ditanggung oleh mereka yang mengubalnya , meluluskannya dan yang menyokong supaya dijadikan satu akta untuk dilaksanakan. Walaupun penggubalnya sudah meninggal dunia tetapi undang-undang itu dilaksana kan di dunia dia tetap mendapat dosa besar yang akan berterusan masuk ke alam barzakh.
 
“Sesungguhnya setepat tepat perkataan adalah al-Quran, dan sebaik baik pertunjuk adalah pertunjuk Rasulullah SAW, dan seburuk buruk perkara adalah perkara “MUHDASAT” Tiap tiap perkara MUHDASAT merupakan BID’AH.Tiap tiap perkara BID’AH adalah sesat,dan tiap tiap kesesatan itu tempatnya adalah neraka.” (Hadis Sahih riwayat Muslim, Ahmad, An-Nasai dan lain-lain).