Memperingati Tragedi Nakba 1948

Semalam, 15 May 2018, genap 70 Tahun tragedi Nakba, iaitu tertubuhnya Negara Haram Israel dan pengusiran penduduk Palestine dari tanah air mereka. Wilayah yang dibuka oleh Umar Al Khattab dan Salahuddin Al Ayubi ini dirampas oleh puak Zionist dengan kerjasama British dan UN.

.

Hari ini, setelah 7 dekad berlalu, para pemimpin negara umat Islam sibuk merujuk kepada UN bagi menyelesaikan isu ini. Pelbagai slogan dan retorik dipertontonkan, namun Palestine tetap dinodai para pengganas ini. Hakikat yang berlaku, setelah 70 tahun tragedy Nakba berlaku, Tanah Al Quds terus bermandi darah. 
.

Rakyat Palestine membawa kunci-kunci rumah yang diwariskan dari generasi ke generasi sebagai simbol dan memori akan hak mereka untuk pulang semula ke rumah–rumah mereka yang dirampas oleh penjajah Zionist, sebagai “right of return.” Semangat mereka tidak pernah padam sekalipun kaum muslimin sendiri yang memulaukan mereka sejak sekian lama. Curahan simpati dan bantuan sekalipun terus-menerus tiba, ia tidak sekali-kali membawa solusi sebenar bagi menamatkan krisis yang berlaku.
.

Dalam perkembangan terbaru, Kerajaan Saudi dan Turki yang merupakan sekutu kuat Amerika (dan Israel) menyatakan “kecaman” terhadap insiden keganasan terbaru di Gaza. Ternyata ia hanya retorik kosong yang sudahpun diulang-ulang sekian lama. Moga Allah membalas pengkhianatan mereka ke atas Al Quds dan kaum muslimin~!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *