Memahami Visi Hidup

Dengan visi yang jelas dalam hidup, seseorang tidak akan mengorbankan visi yang mahu dicapai dengan pembiasan yang tidak wajar, sekalipun ia merupakan sebahagian misi gerak kerja yang dilakukan.
.
Contoh, apabila ditetapkan visi sebuah perkahwinan itu untuk mencapai redha Allah, maka, seluruh aktiviti dan keutamaan harus tertumpu bagi mencapai visi itu, meskipun laluan yang harus ditempuh selalunya selalunya mudah. Bagi mancapai visi itu, boleh jadi misi yang dilakukan berupa menghadiri majlis ilmu dan membaca Al Quran bersama. Walaubagaimanapun, melakukan aktiviti seperti menghadiri majlis ilmu dan membaca Al Quran pula harus tidak lah sehingga berlaku pengabaian terhadap kewajipan lain. Ia sangat kontra produktif dalam mencapai visi sekalipun misi yang dijalankan kelihatan selari dengan visi yang ingin diraih.
.
Begitu juga dalam perniagaan, dalam urusan rasmi. Sepatutnya, aktiviti penting ini sentiasa selari dengan visi hidup. Kita bukan hidup sekadar untuk berkerja dan berniaga sebaliknya kita berkerja dan berniaga untuk hidup. Ada pihak yang menyuarakan kegusaran di sebalik keteribatan saya di medan dakwah kerana khuatir, ada kepentingan kerjaya atau perniagaan saya akan terjejas. Maka, saya katakan kepada mereka, sesungguhnya Allah hamparkan bumi ini berserta segala isinya sebagai sumber rezeki. Kita ditetapkan setiap dari kita rezki sehingga sampai ajal, maka biarlah urusan rezeki itu kita serah kepada Allah. Tugas kita sebaliknya menjalani seluruh hidup ini agar sesuai dengan visi kita.
.
Perlu diingatkan, visi itu boleh jadi berbahaya, ia boleh jadi harapan dan boleh pula menjadi penghancur, dalam keadaan tanpa sedar kita lebih sering punya visi penghancur berbanding visi harapan. Manusia memerlukan check and balance (muhasabah) dalam rangka konsisten dalam sesuatu tujuan dan matlamat.
.
Ketika Peperangan Khandaq, di saat kekurangan makanan dan segala kelengkapan, apa Rasullullah s.a.w bagi tidak lain kecuali harapan, visi yang sangat matang.

Nabi bersabda “Kota Konstantinopel akan dibebaskan oleh kalian, sebaik-baik pemimpin adalah pemimpinnya, sebaik-baik pasukan adalah pasukannya”, itu merupakan sebuah visi yang sangat jelas. Visi itu disampaikan Rasulullah di saat peperangan yang sangat mencekam dan menyeksa jiwa, pada ketika situasi sedang supayah-payahnya, hingga hanya yang terpilih, yang boleh meyakininya.

.

Setiap hari, mereka yang tak memiliki visi berfikir bagaimana untuk makan dan tidur dengan baik, padahal yang tak berfikir seperti kucing pun makan dan tidur juga. Mereka yang punya visi dalam setiap aktiviti hidupnya berfikir mencari ikhtiar agar visinya boleh terwujud lebih cepat, lebih mudah, lebih efisyen, menjadi lebih dari hari semalam. Lihatlah bagaimana Islam menuntun kita pada visi itu. “Iaitu mereka yang beriman pada yang ghaib”, yang tidak terlihat oleh mata, yakni Allah dan seluruh redha-Nya seperti firman Allah yang bermaksud: “(Orang yang bertakwa itu adalah) orang yang beriman kepada perkara ghaib, mendirikan solat dan membelanjakan sebahagian daripada rezeki yang Kami berikan kepada mereka,”(Surah al-Baqarah, ayat 3).

.

Islam memberikan kita visi terbaik, iaitu redha Allah dan segala bonusnya. Maka setiap Muslim adalah istimewa, bila ia benar-benar memahami agamanya, mereka bukanlah orang biasa. Maka di dunia ini, taat pada Allah dengan seluruh variannya adalah misi yang harus dicapai, bukan dengan ketaatan yang biasa, tapi ketaatan yang semaksimumnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *