Ada Apa Dengan Teori Konspirasi

Baru-baru ini, kecoh mengenai penangkapan Harun Yahya, penulis terkenal dari Turki kerana pelbagai tuduhan oleh pihak kerajaan Turki. Saya tidak berminat untuk menjadi “hakim” dalam kes ini, tetapi sekadar meninjau mengenai apa yang berlaku berkaitan dengan “teori konspirasi”.

Harun Yahya adalah antara sifu dalam pendokong Teori Konspirasi. Kalau kita ke kedai-kedai buku seperti Popular dan MPH, kita akan dapati buku Harun Yahya dan semazhab dengannya banyak sekali didapati. Tengok saja tajuk-tajuk seputar isu Dajal, Freemanson, Yahudi, Zionist, Yakjuj Makjud dan sebagainya, kesemuanya membicarakan fakta-fakta yang berjela-jela mengenai pelbagai konspirasi yang “menarik”, kadangkala ajaib. 

Saya sendiri antara peminat tegar teori konspirasi ini sebelum saya belajar dengan Hizbut Tahrir untuk memahami landasan berfikir dalam Islam.

Cara berfikir golongan yang taksub dengan teori konspirasi ini ialah menjadikan realiti sebagai SUMBER BERFIKIR, lalu bermacam kesimpulan muncul dari sumber ini. Cara berfikir semacam ini adalah keliru kerana sumber panduan sebenar bukanlah terletak pada realiti, sebaliknya pada pedoman dari wahyu.

Syeikh Taqiyuddin An Nabhani Rahimahullah menjelaskan dalam kitabnya “Nizhomul Islam” (Aturan Dalam Islam), cara berfikir Islami ialah dengan menjadikan realiti sebagai OBJEK BERFIKIR dan penilaian ke atas realiti harus dipantulkan dalam pertimbangan syarak. Umat Islam harus memahami perkara ghaib dengan panduan nas yang jelas, manakala memahami perkara di alam realiti dengan penginderaan dan berfikir menggunakan miqyas (standard) yang terikat dengan hukum halal dan haram.

Berminat untuk mengkaji cara berfikir yang mustanir? Boleh terus menghubungi pihak Hizbut Tahrir Malaysia. Hizbut Tahrir memang mengendalikan kelas-kelas pengkajian secara percuma di merata pelusuk dunia. Mudah-mudahan, melalaui pengkajian yang mendalam, umat lebih memahami kemurnian pemikiran Islam yang sangat agung.

Selepas LGBT, Apa Lagi?

LGBT + Q + B (Bestiality) + N (Necrophilia) +Entah apa lagi…
 
Terbaru, singkatan Lesbian Gay Bisexual dan Transgender (LGBT)  sudah ditambah huruf “Q” pula.  Saya berpandangan, akronim ni akan bertambah panjang seiring masa apabila orientasi akal manusia yang hilang pertimbangan terus dilayan.
.
Mungkin lepas ni ada istilah baru untuk syahwat terhadap haiwan, tumbuhan, atau perkahwinan dengan kucing, anjing, basikal, nyamuk, kerusi urut dan sebagainya sama ada dari spesis selain manusia (Bestiality) atau benda tak bernyawa, malah tak terkecuali, nafsu terhadap mayat (Necrophilia).
.
Bila Islam menghalalkan perkahwinan dengan gadis belum baligh, yang mengaku Islam pun sibuk defensive konon hukum yang Allah tetapkan tu tak sesuai dengan zaman ini.
.
Faktanya, yang rosak itu realiti, bukannya hukum Allah. Bila realiti itu bertentangan dengan hukum Allah, maka realitilah yang wajib ditundukkan bukannya hukum Allah ditundukkan di bawah realiti.
.
Allah Azza wa Jalla berfirman:
 
الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا
 
“… Pada hari ini telah Aku sempurnakan untukmu agamamu, dan telah Aku cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Aku redhai Islam sebagai agama bagimu …” [Al-Maa-idah: 3]
.
Apabila miqyas (tolok ukur) manusia berdasarkan akal manusia semata-mata, sentiasa akan berlaku perubahan yang tidak pernah selesai. Keterbatasan akal manusia tidak memungkinkan manusia menentukan seluruh aturan hidup dengan panduan akal semata-mata, sebaliknya manusia memerlukan petunjuk dari Sang Maha Pencipta.
.
Islam adalah agama yang sempurna sebagai IDEOLOGY dan sebagai AQIDAH yang menjalin aturan hidup dan kehidupan beragama sebagai sebuah kesatuan. Bukan sebagai dua perkara yang saling kontradik. Manusia yang bertuahankan akal sebenarnya menjadi hamba kepada nafsu, sama ada nafsu itu kepunyaan mereka, ataupun nafsu buas pemangsa yang memangsakan sesiapa sahaja yang tidak berdaya.