Impian Di Luar Realiti

Ada kawan kata, tak usah susah-susah sibukkan diri dengan usaha menegakkan Khilafah, kerana ia terlalu besar untuk difikirkan, kita tidak mampu mengubah dunia. Alasannya, nak ubah diri sendiri pun sangat susah, macam mana nak sembang mengenai menegakkan sebuah negara superpower yang melenyapkan international borders, menumpaskan negara-negara imperialist, merombak seluruh sistem perbankan serta pasaran modal…. Ia sesuatu yang benar-benar “Beyond the Inspiration”.
 
Katanya, cukuplah kita ubah diri kita, segala kejayaan kita boleh kecapi dalam dimensi yang lebih realistik.
 
Saya menerangkan kepadanya bahawa, ketika kaum muslimin dikepung Tentera Ahzab yang berkekuatan 3 kali ganda mereka, dikhianati pula oleh puak Yahudi dari Bani Quraizhoh dari dalam kota Manidah, Rasulullah s.a.w menuturkan hadis ini semasa para sahabat menggali parit, ketika batu memercikkan api kerana dihentak dengan penggali oleh tentera kaum muslimin yang sedang kepenatan menggali:
 
“Adapun sinar pertama, denganya Allah akan menaklukkan Yaman untukku. Adapun sinar kedua, dengannya Allah akan menaklukkan Syam dan Negeri-negeri Barat untukku. Sedang sinar yang ketiga, denganya Allah akan menaklukkan negeri-negeri timur untukku”[HR Ibn Hisyam]
.
Baginda s.a.w mengajarkan kepada kita untuk meyakini sesuatu yang berada diluar pemikiran logik kita. Ini kerana, kita diajar untuk mengakui hakikat keterbatasan akal dan keupayaan manusia, sedangkan Allah tidak sekali-kali membebankan kepada kita sesuatu kewajipan yang berada di luar kemampuan kita, walaupun dalam perkiraan logik kita tidak mampu memahami sesuatu realiti secara keseluruhannya.

“Allah tidak membebankan seseorang melainkan sesuai dengan kemampuannya..” [Surah al-Baqarah ayat 286]

.
Formula hidup luar biasa bagi seseorang muslim bukanlah untuk sekadar menjadi kaya (walaupun ia sangat penting), bukan sekadar untuk menjadi seorang ayah atau anak yang baik (walaupun ia juga sangat utama), tetapi kita dipikulkan tanggungjawab untuk memakmurkan muka bumi ini dengan Islam. Agar deen ini tegak sebagai carahidup yang dizahirkan. Tidak ada cara lain melangsungkan kehidupan Islam melainkan dengan menegakkan Daulah Khilafah.
.
Bagi bisyarh (khabar gembira) dari Rasulullah s.a.w, ia sesungguhnya merupakan REALITY yang tertangguh. Baginda tidak akan sekali-kali berkata melainkan dari apa yang Allah wahyukan.
.
Sama ada kita memilih untu berjuang semata-mata demi kenimatan dunia, ataupun untuk merebut kemuliaan yang pernah dikecapi para sahabat Rasulullah s.a.w, sebagai sebahagian dari pejuang Islam.
.

Murtad Sebab Terlalu Banyak Berparadox

 

 

Saya agak lama dah pencen dari bab berbelit-belit dengan polemic macam ni. Pengembaraan mencari kebenaran dari kerangka berfikir yang bercampur aduk andaian, khayalan, fakta dan segala mak nenek falsafah…. Golongan macam ni wujud sejak awal zaman manusia.

Basically, ada yang percaya manusia dari beruk. Ada yang percaya manusia muncul tiba-tiba secara ajaib. Ada yang tak kesah lah manusia dari mana pun, janji makan sedap, tidur okey…. Kira move on.

Bermain dengan paradox tak mungkin habis. Soalan ayam dulu ke telur dulu, soalan batu berat Tuhan boleh angkat ke tak, boleh tak Allah cipta baju besi yang tak mampu ditembusi dalam masa sama cipta pedang yang boleh tembus semua baju besi…. Tak habis ceritanya.

Pandangan “sains” puak ni, semua proses berlaku secara “atomatik” atau “semulajadi sampai Allah tak ada fungsi pun dalam perantaraan semua proses ni.

Well…. Saya beriman mukjizat Al Quran itu kalam Allah yang sasteranya tidak mampu dicabar para penyair terhebat di zamannya. Takat ngaji arab sampai form 6 tak payah gebeng nak cabar sastera Al Quran.

Saya beriman bahawa Muhammad s.a.w itu penutup segala nabi, sesuai dengan ajaran yang baginda bawa sesuai hingga ke hari Kiamat, untuk seluruh bangsa manusia.

Saya beriman bahawa sebagai manusia yang memiliki naluri menyembah, hidup bertuhan itu sesuai dengan fitrah manusia yang sentiasa memerlukan saluran kepada naluri ini. Hidup lebih stress kalau cuba menfikan naluri manusia sendiri.

Saya beriman bahawa segala aturan yang terpancar dari Al Quran itulah yang menjadikan umat Islam sebagai umat yang terbaik, menyatukan pelbagai ras dan bangsa manusia di jazirah arab, afrika dan Persia sehingga dalam masa kurang 60 tahun, dua negara superpower Rom dan Parsi tumbang di bawah kekuasaan Khilafah. Sedangkan sebelumnya, mereka cuma bangsa gasar yang mundur dan saling berperang.

Saya juga tidak menjadi lebih mundur atau bodoh atau miskin disebabkan kesaksian saya ini. Malah, saya juga boleh hidup dengan lebih tenang, kerana mengakui, satu hari nanti, saya akan mati untuk bertemu Sang Maha Pencipta yang menghidupkan saya di alam ini.

Maha Suci Allah dari sebarang sekutu.