Surat Rasulullah ﷺ Kepada Kaisar

Rasulullah s.a.w mengirimkan banyak surat kepada para raja, kaisar dan para pemerintah pelbagai kerajaan untuk mengajak mereka kepada Islam.

Ketika surat baginda sampai kepada Kisra Persia, surat itu dikoyak-koyak oleh pemerintah kerajaan yang berlatarbelakang agama Majusi, iaitu kaum muskhrik yang menyembah api.

Ketika Herakleus, iaitu Kaisar Rom yang beragama Kristian menerima surat dari Rasulullah s.a.w, Herakleus memanggil orang dari Makkah yang ada di sekitar kotanya untuk mengesahkan beberapa perkara mengenai Rasulullah s.a.w.

Kebetulan Abu Sufyan, musuh ketat Rasulullah s.a.w berada di situ untuk berdagang, bersama kabilah dagang miliknya. Di hadapan Heraklus, dengan bantuan penterjemah, beberapa soalan ditanya, antaranya:

1. Bagaimana nasabnya?

Dijawab: Baik dan mulia

2. Apakah ada di kalangan kamu mengaku nabi sebelum ini di kalangan kamu?

Dijawab: Tidak

3. Apakah lelaki ini (Rasulullah s.a.w) berketurunan raja?

Dijawab: Tidak

4. Siapa pengikutnya?

Dijawab: Orang miskin dan tidak ternama

5. Pernahkah lelaki ini berbohong?

Dijawab: Tidak

6. Apakah kalian memeranginya? Siapa yang menang?

Dijawab: Kadang-kadang kami menang, kadang-kadang dia menang

7. Apa yang diperintahkannya?

Dijawab: Dia menyuruh untuk sembah Allah dan jangan menyekutukannya

Setelah mendengar jawapan dari Abu Sufyan, Kaisar berkata:

1. Nasabnya yang mulia, itulah nasab para rasul dari keturunan yang mulia

2. Sekiranya ada sebelum ini mengaku nabi dari kalangan kalian, maka lelaki ini hanya peniru.

3. Sekiranya dia keturunan raja, maka tentu dia bertujuan menuntut takhta

4. Para Rasul selalunya hanya diikuti dari kalangan orang biasa, bukan orang yang punya kedudukan

5. Para rasul tidak akan bohong atau khianat

6. Begitulah Rasul selalu diberi ujian. Mereka tak selalunya menang. Namun akhirnya, mereka akan menang

7. Menyeru untuk taat kepada Allah, inilah tugas para rasul

Seandainya semua yang kamu katakan ini benar, nescaya aku akan senang bertemunya. Sekiranya aku berada di sisinya, aku akan basuhkan kedua kakinya (memuliakannya). Suatu hari nanti, kekuasannya akan sampai ke kawasan di bawah kedua kakiku ini.

Kaisar memahami secara persis bahawa orang yang menuliskan surat itu seorang Nabi, cuma dia tidak menyangka bahawa Nabi terakhir itu muncul dari bangsa arab yang ketika itu merupakan kelompok yang tidak maju seperti bangsa Rom atau Parsi.

Ternyata, selain sebagai spiritual leader, Muhammad s.a.w adalah seorang komander perang yang ulung. Dicatatkan, baginda terlibat dalam sekurang-kurangnya 27 ghozwah (perang) dan banyak lagi operasi military berupa pre-preemptive measure seperti misi yang dipimpin Abu Salmah Bin Abdul Asad menghapuskan pemberontakan Bani Asad. Ketika itu Bani Asad berpakat mengumpulkan kekuatan untuk menggulingkan pemerintahan Rasulullah s.a.w setelah melihat moral kaum muslimin di tahap sangat rendah, setelah kekalahan dalam Perang Uhud. Baginda s.a.w menyerahkan liwa’ (bendera) kepada Abu Salmah untuk mempin pasukan terdiri dari 150 cavalry yang terdiri dari pasukan elit dari kaum muslimin seperti Abu Ubaidah Al Jarrah, Saad Bin Abi Waqas, Usaid Bin Hudhair dan lainnya. Serangan kilat yang dilakukan pasukan Abu Salmah dalam serbuan ke perkampungan Bani Asad berhasil menumpaskan mereka dan kemenangan ini melonjakkan semula moral kaum muslimin dari kedukaan akibat kekalahan di Medan Uhad.

Sisi lain yang dapat kita ambil maklum ialah bahawa agama Kristian dan Yahudi adalah agama samawi dari jalur Abrahamic Faith. Nabi Isa A.S (Jesus) dan Musa A.S (Mosses) adalah keturunan Ibrahim A.S dari jalur Nabi Ishak A.S (Isaac) manakala Muhammad s.a.w adalah dari jalur keturunan Ismail A.S (Ishmael). Maka, tidak hairanlah agama ahli kitab ini lebih dekat dengan Islam, serta mereka juga memahami konsep wahyu dan kenabian.

-Sabri Yaacob-

——————————————————————————

Catatan: Surat asal ini ditemui pada 1858 oleh Monsieur Etienne Barthelemy, salah seorang anggota misi penjajahan Empayar Perancis, di sebuah di sebuah geraja di Mesir dan kini disimpan di Muzium Istanbul.

Rujukan: al-Anwar fi Syama-il an-Nabi al-Mukhtar, Bab Alamat Nubuwatihi ﷺ, Hadis No:36

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *